kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.022,99   -3,35   -0.33%
  • EMAS974.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Trada Alam Minera (TRAM) kembangkan infrastruktur tambang


Jumat, 05 Juli 2019 / 15:24 WIB
Trada Alam Minera (TRAM) kembangkan infrastruktur tambang


Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Azis Husaini

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. PT Trada Alam Minera Tbk bakal melakukan penambahan modal dengan memberikan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue. Direktur Utama Trada Alam Minera, Soebianto Hidayat menyampaikan Trada Alam Minera memerlukan dana besar guna membangun infrastruktur tambang.

Selanjutnya emiten berkode saham TRAM ini akan menerbitkan sebanyak-banyaknya 100 miliar saham baru atau setara dengan 201,43% dari modal ditempatkan dan disetor penuh, nilai nominal saham baru tersebut adalah Rp 100.

Dari rencana aksi itu, sambungnya, TRAM membidik perolehan dana sebesar Rp 10 triliun. Sayangnya ia belum dapat menyampaikan kapan mereka akan melaksanakan rights issue. “HMETD agenda pastinya belum, masih feasibility study,” ujarnya ketika ditemui, Jumat (5/7).

Nantinya TRAM bakal membangun infrastruktur pertambangan serta meningkatkan kapasitas produksi batubara. “Kita mau bangun infrastruktur pertambangan baru, jalan baru,” imbuhnya.

Nah sebelumnya mereka meneken kerja sama dengan dengan anak usaha Adaro Group, yakni PT Alam Tri Abadi guna pengembangan logistik dan infrastruktur pertambangan di Kalimantan.

Sebelumnya manajemen menyebut pengembangan infrastruktur ini akan rampung dalam waktu empat tahun. Pada tahun ini TRAM membidik produksi batubara sebanyak dua kali lipat realisasi produksi tahun lalu.

TRAM akan mengeduk hingga 5 juta ton batubara di sepanjang tahun 2019. Dalam catatan Kontan, produksi bulanan mereka sekitar 350.000 ton hingga 450.000 ton batubara. Sementara hingga kuartal I 2019, produksi batubara TRAM sudah mencapai 1 juta ton. Pihaknya menargetkan selama semester I mampu memproduksi dan menjual emas hitam sebesar 2,4 juta ton hingga 2,6 juta ton.

TRAM memproduksi batubara dari anak usahanya, yakni PT Gunung Bara Utama (GBU). Dari GBU ini, TRAM memproduksi dan menjual batubara kalori tinggi di atas 5.000 kkal/GAR. Adapun pada tahun ini mereka menyasar sejumlah pasar seperti Jepang, Vietnam, Thailand dan Taiwan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era Data Analysis with Excel Pivot Table

[X]
×