: WIB    —   
indikator  I  

Acset targetkan laba bersih tumbuh 46% tahun ini

Acset targetkan laba bersih tumbuh 46% tahun ini

JAKARTA. PT Acset Indonusa Tbk optimis akan terus bisa mencetak pertumbuhan bisnis sejalan dengan strategi bisnis yang dipersiapkan perseroan. Setelah tahun lalu mampu mencetak kinerja yang memuaskan, perusahaan konstruksi yang tergabung dalam Astra Group ini masih yakin akan tumbuh tahun ini dengan menargetkan laba bersih Rp 100 miliar atau meningkat 46,4% dari tahun 2016.

Sedangkan pendapatan tahun ini ditargetkan sebesar Rp 2 triliun atau hanya tumbuh 11,7%. Target pertumbuhan revenue ini memang lebih rendah dari laba bersih karena Acset Indonusa akan banyak menggandeng partner untuk membentuk perusahaan Join Venture dalam mengincar proyek-proyek baru. Kontribusi proyek-proyek JV tersebut tidak masuk ke pendapatan melainkan ke bagian laba.

Target pertumbuhan kinerja tersebut sejalan dengan target kontrak baru yang dipatok perusahaan yang tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan kode ACST ini sebesar Rp 4,5 triliun tahun ini atau meningkat Rp 700 miliar dari pencapaian tahun 2016.

Untuk mencapai target tersebut, ACST akan terus mengembangkan keahlian di bidang spesialisasi mereka dan fokus membidik proyek infrastruktur melalui aliansi strategis dengan mitra yang terpercaya, baik dengan badan usaha milik negara maupun perusahaan swasta lainnya.

"Sektor infrastruktur diyakini lebih stabil dan seirama dengan strategi usaha Grup Astra dan United Tractors, serta sinergis dengan rencana prioritas pembangunan nasional pemerintah Indonesia." jelas Maria Cesilia Hapsari pada KONTAN baru-baru ini.

Di samping itu, lanjut Maria, pihaknya juga aktif melakukan diversifikasi sebagai kunci utama dalam menghadapi dinamika perekonomian global. Strategi diversifikasi ini adalah dengan meningkatkan safety quality dan inovasi atas pekerjaan-pekerjaan proyek yang mereka garap.

Hal ini diharapkan akan menunjukkan perbedaan ACST dengan kontraktor lain serta untuk mewujudkan visi jangka panjang perseroan menjadi The Largest Private Construction Company di Indonesia tahun 2020.

Sementara untuk mendapatkan proyek infrastruktur, ACST akan mengandalkan strategi JO atau kerja sama operasi. "Kami tidak menargetkan berapa JO tahun ini karena itu tergantung dari proyek yang didapatkan. Bisa saja kami JO untuk project struktur seperti yg kami lakukan di project District 8 dan Indonesia 1." jelas Maria.


Reporter Dina Mirayanti Hutauruk
Editor Yudho Winarto

INDUSTRI KONSTRUKSI

Feedback   ↑ x
Close [X]