: WIB    —   
indikator  I  

Investor Jepang kian ramai ke bisnis properti

Investor Jepang kian ramai ke bisnis properti

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Investor Jepang semakin gencar berinvestasi properti di Indonesia. Tidak hanya investor eksisting, perusahaan baru juga mulai berdatangan berkolaborasi dengan sejumlah pengembang untuk membangun beragam proyek.

Terbaru datang dari Sumitomo Corporation. Perusahaan ini telah menjalin kerja sama patungan dengan PT Sentul City Tbk (BKSL) untuk mengembangkan tiga tower apartemen di CBD Sentul City Bogor dengan potensi penjualan mencapai Rp 2 triliun.

Penandatangan kerja sama dilakukan pada 28 November 2017 lalu di mana porsi Sumotomo sebesar 70% dan sisanya digenggam BKSL. Peluncuran tower pertamanya akan Dilakukan mulai tahun 2018.

Sementara sebelumnya, Sumitomo Forestry Singapura Ltd yakni anak usaha dari perusahaan pengolahan kayu dan bahan bangunan asal Jepang Sumitomo Forestry Co,.Ltd bekerjasama dengan PT Summarecon Agung Tbk (SMRA) mengembangkan kluster perumahan di Summarecon Bekasi sebanyak 160 unit di lahan 4,4 ha.

Porsi Sumitomo Forestry dalam kerja sama patungan tersebut 49%. Total investasi yang akan digelontorkan untuk kolaborasi tersebut sebesar US$ 30 juta.

Lalu, Creed Group bekerjasama dengan PT Grahabuana Cikarang yakni anak usaha PT Jababeka Tbk (KIJA) membentuk perusahaan patungan mengembangkan proyek Jababeka Golf Residence seluas 3,7 ha.

Lahan ini akan dikembangkan menjadi kawasan mixed use yang akan menyasar segmen menengah atas. Tahap pertama, telah diluncurkan satu tower apartemen sewa bertajuk Kawana Golf Residence sebanyak 234 unit dengan investasi Rp 300 miliar.

Creed Group merupakan perusahaan properti asal Negeri Sakura yang telah berdiri sejak 1996. Porsi perusahaan ini dalam perusahaan patungan tersebut 40% dan selebihnya dimiliki Grahabuana Cikarang.

Selain itu, konsorsium perusahaan Jepang yang dipimpin oleh Mitsubishi Corporation baru-baru ini juga menjalin kerja sama dengan Sinar Mas Land melalui PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) pada awal Oktober 2017. Mereka akan mengembangkan kawasan mixed-use premium di BSD City seluas 19 hektare (ha) dengan nilai investasi lebih dari Rp 3,38 triliun.

Anggota konsorsium lainnya adalah Hanshin Electric Railway Corporation, Nishi-Nippon Railroad Corporation, and Keikyu Corporation, di mana merupakan perusahaan transportasi dengan pengalaman yang panjang dalam mengembangkan properti berorientasi transit (TOD).

BSDE dan konsorsium Jepang tersebut telah membentuk perusahaan joint venture PT BSD Diamond Development. Perusahaan patungan tersebut mengembangkan proyek mixed use yang di dalamnya nanti akan terdapat 1.000 unit rumah tapak dan ruko dan rencananya akan diluncurkan awal tahun depan.


Reporter Dina Mirayanti Hutauruk
Editor Yudho Winarto

INDUSTRI PROPERTI

Feedback   ↑ x