INDUSTRI
Berita
Menilik ikan hias yang bisa berkembang biak

BUDIDAYA IKAN HIAS

Menilik ikan hias yang bisa berkembang biak


Telah dibaca sebanyak 3065 kali
Menilik ikan hias yang bisa berkembang biak

JAKARTA. Kementerian Kelautan dan  Perikanan (KKP) menyatakan komitmen untuk meningkatkan teknologi dan budidaya ikan hias di Indonesia. Hal ini disampaikan Direktur Jenderal Perikanan Budidaya (Dirjen PB), Slamet Soebjakto, saat membuka Forum Budidaya Ikan Hias 2013, di Bekasi, Jum’at (19/4).

Slamet bilang, prospek bisnis ikan hias yang terbuka lebar membuat pemerintah memperkuat pengembangan teknologi budidaya. Setidaknya, BBPBAT (Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar) Sukabumi saat ini telah mengembangkan budidaya ikan hias koi, koki, arwana, cupang, manfish, sumatra, balasark dan coridoras.

BBPBL (Balai Besar Pengembangan Budidaya Laut) Lampung dan BBPBAP (Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Payau) Jepara telah mengembangkan kuda budidaya laut dan clown fish.

Untuk BBAT Jambi juga sukses mengembangkan budidaya ikan arwana, botia, belida, benih jelawat dan benih kapiat.  Sedangkan BBAP Situbondo di Jawa Timur kini fokus mengembangkan benih dari kerapu tikus.

Tak hanya itu, BBL (Balai Budidaya Laut) Ambon berhasil mengembangbiakan ikan hias jenis angel piyama, banggai cardinal, blue devil, siklid, clown fish dan zebra.  “Hal serupa juga dilakukan BBAT Mandiangin yang secara khusus mengembangkan jenis koi, komet, arwana dan belida,” terang Slamet.

Sedangkan BBAT (Balai Budidaya Air Tawar) Tatelu sukses mengembangkan ikan hias jenis siklid, komet, koki, platy koral, guppy, cupang, black molly, manfish dan black ghost. Menurut Slamet, beberapa daerah di Indonesia sukses mengembangkan budidaya ikan hias jenis  arowana, discus, cupang, koi, louhan, guppy, koki, dan jenis ikan hias air tawar lainnya.

Sementara jenis ikan hias laut seperti : clown fish, damsel, chromis, marine angel, scorpion, butterfly, scooter blenny, wrasse, trigger fish, beaked coral fish, sea horse, cardinal, sudah berhasil dibudidayakan oleh masyarakat.

Selain itu, tambah Slamet, potensi tanaman hias air Indonesia juga cukup besar. Berdasarkan data dari pelaku tanaman hias air bahwa ekspor tanaman hias air tahun 2008 sebanyak 1,5 juta batang dan mengalami peningkatan pada tahun 2011 sebanyak 3 juta batang, atau naik setiap tahunnya.

Tujuan ekspor tanaman hias air  Indonesia umumnya kepada negara-negara yang mempunyai 4 dan 2 musim seperti negara-negara di Eropa, Amerika dan Asia antara lain: Spanyol, New Zealand, Turki, Belanda, Jerman, Denmark, Portugis, Hawaii, Jepang, Singapura dan beberapa negara lain. “Namun tujuan utama ekspor sampai saat ini adalah Eropa dan Amerika,” kata Slamet.

Editor: Asnil Bambani Amri
Telah dibaca sebanyak 3065 kali



Syarat & Ketentuan Komentar :
  1. Tidak memuat isi bohong, fitnah, sadis dan cabul.
  2. Tidak memuat isi yang mengandung prasangka dan kebencian terkait dengan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), serta menganjurkan tindakan kekerasan.
  3. Tidak memuat isi diskriminatif atas dasar perbedaan jenis kelamin dan bahasa, serta tidak merendahkan martabat orang lemah, miskin, sakit, cacat jiwa, atau cacat jasmani.
  4. KONTAN memiliki kewenangan mutlak untuk mengedit atau menghapus komentar yang bertentangan dengan ketentuan ini.

LIPSUS

LIPSUS Update

  • Simak sektor mana saja yang prospektif!

    +

    Sejak awal tahun hingga 22 September 2014, saham-saham sektor perbankan memberikan return terbesar.

    Baca lebih detail..

  • Meramal gerak IHSG setelah rekor

    +

    Analis berbeda pendapat soal prospek kinerja IHSG ke depannya.

    Baca lebih detail..