: WIB    —   
indikator  I  

Rachmat Gobel sebut MEA sebagai ancaman

Rachmat Gobel sebut MEA sebagai ancaman

DENPASAR. Menteri Perdagangan Rachmat Gobel menyatakan, perdagangan bebas ASEAN dalam wadah Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) 2015 merupakan ancaman. Namun, hal ini harus dimaknai secara positif sehingga bisa memanfaatkan ancaman ini menjadi peluang.

"Kita sudah akan memasuki perdagangan bebas ASEAN. Ini merupakan satu ancaman. Tetapi juga kalau lihat ancaman itu dengan positif, ini merupakan tantangan, peluang yang besar yang perlu kita capai dan raih," kata Rahmat Gobel saat memberikan sambutan pada Munas Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia (IWAPI) XXV, Senin (24/11).

Rachmat mengatakan, semua pihak, termasuk IWAPI bisa berperan untuk menjadikan pasar bebas ASEAN ini, sebagai hal yang bermanfaat untuk Indonesia.

"Kementrian Perdagangan melakukan koordinasi dengan kementrian terkait, supaya kita memanfaatkan pasar ASEAN sebagai satu tempat untuk kita berkontribusi melalui produk-produk yang kita hasilnya. Peran IWAPI juga cukup besar untuk itu," tambahnya.

Pada kesempatan itu, Rachmat juga menyinggung mengenai kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi.  Dia mengatakan, kebijakan ini merupakan pengalihan subsidi  kepada yang sektor yang lebih produktif seperti untuk kesehatan, pendidikan, infrastruktur dan pertanian. 

Pertanian, lanjut Rachmat,  merupakan pondasi pertumbuhan ekonomi nasional, bisa menyerap pertumbuhan tenaga kerja, dan merupakan pejuang untuk pengadaan bahan pokok yang diperlukan. (Kontributor Denpasar, Sri Lestari)


SUMBER : Kompas.com
Editor Yudho Winarto

MEA 2015

Feedback   ↑ x
Close [X]