INDUSTRI
Berita
Wilmar produksi campuran bahan bakar jet

KOMODITAS

Wilmar produksi campuran bahan bakar jet


Telah dibaca sebanyak 1811 kali
Wilmar produksi campuran bahan bakar jet

GRESIK. PT Wilmar Nabati Indonesia akan mulai merealisasikan produksi olefin untuk campuran bahan bakar jet pada kuartal terakhir tahun 2012. Anak usaha Wilmar Group ini telah mengeluarkan dana sekitar US$ 70 juta sampai US$ 80 juta sejak Desember 2011 lalu untuk membangun pabrik biorefinary penghasil olefin.

Taufik Tamin, Direktur Eksekutif Wilmar Nabati Indonesia mengatakan, olefin menjadi salah satu bahan baku yang bisa disubstitusikan sebagai bahan bakar jet. “Selama ini produksi olefin untuk bahan bakar jet baru dilakukan di laboratorium, baru Wilmar yang melakukan dalam skala industry di dunia,” katanya, Selasa (10/4).

Dia menambahkan, olefin untuk bahan bakar jet dihasilkan dari pengolahan inti sawit atau kernel. Berkapasitas 500 ton per hari, pabrik biorefinary yang akan diselesaikan Wilmar selain menghasilkan olefin juga menghasilkan biodiesel.

Untuk tahap pertama Wilmar Nabati akan menggandeng PT Pertamina untuk memasarkan produk bahan bakar nabatinya tersebut. Selain akan menggandeng Pertamina, perusahaan ini dalam pengembangan bahan bakar jet juga telah bekerjasama dengan Elevance Renewable Sciences Inc. asal Amerika Serikat (AS) sejak 2010 lalu.

Menurut Taufik, langkah Wilmar Nabati mengembangkan bahan bakar jet dari kelapa sawit dilakukan setelah perusahan ini membeli penemuan dari seorang peneliti penerima nobel ilmu pengetahuan, Robert H Grubbs pada tahun 2005. “Pasar energy terbarukan sangat besar, apalagi saat ini cadangan minyak bumi dunia juga semakin tipis,” katanya.

Taufik menambahkan, olefin untuk bahan bakar jet menjadi bagian dari sejumlah ekspansi yang akan dilakukan Wilmar Nabati dalam beberapa tahun ke depan. Selain mengembangkan wilayah pabriknya di Gresik yang dulunya seluas 75 hektare menjadi sekitar 100 hektare dalam dua tahun ini, Wilmar Nabati juga akan meningkatkan produksi biosolar dari 2.000 ton per tahun menjadi 3.000 ton per tahun pada 2012.

Pengembangan wilayah pabrik diperlukan karena kapasitas produksi minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) dan turunannya dari Wilmar terus melonjak. Sampai 2030, Wilmar Nabati mentargetkan produksi CPO dari 22 juta ton pada tahun ini menjadi 50 juta ton. “Gresik dipilih karena dekat dengan pasar juga bahan baku CPO dari Kalimantan,” katanya.

Selain bahan bakar, perusahaan ini juga memproduksi produk turunan lain seperti minyak goring, margarine, dan produk kimia nabati lain. Berkapasitas 3.600 ton per hari minyak goring, Wilmar memiliki merek Fortune dan Sania. Untuk memenuhi permintaan pasar yang terus meningkat Wilmar akan menggenjot produksi minyak goring menjadi 3.000 ton per hari pada tahun. Dengan peningkatan itu maka total produksi minyak goring menjadi 6.600 ton per hari. Dari jumlah itu sebanyak 65% di ekspor.

Sekedar informasi, Wilmar Nabati mulai berdiri pada Agustus 2008 di Gresik, Jawa Timur. Selain PT Wilmar Nabati Indonesia, Wilmar Group di Gresik juga memiliki PT Sentana Adi Daya Pratama dan PT Arya Persada Indonesia. Wilmar Indonesia sendiri, menurut Taufik, dalam lima tahun ke depan akan menginvestasikan dana sekitar US$ 1 miliar untuk mengembangkan bisnisnya. Sedangkan untuk investasi Wilmar Nabati diperkirakan telah mencapai US$ 400 juta dari 2008 lalu sampai tahun ini.

Editor: Dupla KS
Telah dibaca sebanyak 1811 kali



Syarat & Ketentuan Komentar :
  1. Tidak memuat isi bohong, fitnah, sadis dan cabul.
  2. Tidak memuat isi yang mengandung prasangka dan kebencian terkait dengan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), serta menganjurkan tindakan kekerasan.
  3. Tidak memuat isi diskriminatif atas dasar perbedaan jenis kelamin dan bahasa, serta tidak merendahkan martabat orang lemah, miskin, sakit, cacat jiwa, atau cacat jasmani.
  4. KONTAN memiliki kewenangan mutlak untuk mengedit atau menghapus komentar yang bertentangan dengan ketentuan ini.

LIPSUS

LIPSUS Update

  • DJP minta caleg dan capres transparan data pajak

    +

    Pemilihan anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan presiden baru sebentar lagi mewarnai tahun 2014

    Baca lebih detail..

  • Akbar Tandjung siap jadi cawapres Jokowi

    +

    Ketua Dewan Pertimbangan Partai Golkar Akbar Tandjung menyatakan siap maju sebagai bakal calon wakil presiden, termasuk berpasangan dengan Joko Widodo

    Baca lebih detail..