kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,60   -28,13   -2.92%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Adhi Karya Kembali Raih 2 Proyek di IKN Nusantara, Nilainya Rp 1,8 Triliun


Rabu, 30 Agustus 2023 / 15:12 WIB
Adhi Karya Kembali Raih 2 Proyek di IKN Nusantara, Nilainya Rp 1,8 Triliun
ILUSTRASI. Adhi Karya (ADHI) kembali raih dua proyek IKN sebesar Rp 1,8 triliun di bulan Agustus. KONTAN/Cheppy A. Muchlis


Reporter: Vina Elvira | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Emiten konstruksi plat merah, PT Adhi Karya Tbk (ADHI) kembali meraih proyek pengerjaan Ibu Kota Negara (IKN) Kalimantan Timur. Per akhir Agustus 2023, ADHI mendapatkan dua kontrak pembangunan IKN baru dengan total nilai kontrak porsi ADHI mencapai Rp Rp 1,8 triliun. 

Sekretaris Perusahaan Adhi Karya Farid Budiyanto menjelaskan bahwa ada dua proyek IKN yang berhasil diraih ADHI pada bulan Agustus 2023, yakni pembangunan rusun ASN senilai Rp 955 miliar dan tol IKN seksi 6 sebesar Rp 875 miliar. 

Dengan adanya penambahan dua proyek tersebut, secara total ADHI sudah menggenggam proyek IKN sebesar Rp 3 triliun selama tahun 2023. 

Baca Juga: ADHI Tuntaskan Pembangunan LRT Jabobedek, Begini Prospek Sahamnya

“Proyek IKN yg diperoleh ADHI di tahun 2023 sebesar Rp 3 triliun, meliputi SPAM Sepaku, Land Development, Duplikasi Jembatan Pulau Balang, Pembangunan Rusun ASN dan Tol IKN seksi 6,” ungkap Farid, ketika dihubungi Kontan.co.id. Selasa (29/8). 

Secara keseluruhan, ADHI telah mengantongi kontrak baru sebesar Rp 18,8 triliun per Juli 2023. Angka ini tumbuh 23% secara tahunan dari periode yang sama tahun 2022 sebesar Rp 15,3 triliun. 

Kontribusi per lini bisnis perolehan kontrak baru hingga Juli 2023 didominasi oleh lini Engineering & Construction sebesar 92%, Properti sebesar 3%, dan sisanya merupakan lini bisnis lainnya. 

 

Manajemen ADHI berharap, target kontrak baru sebesar Rp 27 triliun dapat tercapai bahkan terlampaui hingga akhir tahun nanti. 

“Target masih Rp 27 triliun, mudah-mudahan lebih. Tapi sementara tetap optimis di Rp 27 triliun, mudah-mudahan tercapai, mengingat kami gak tahu dinamika di pemilu dan lain-lain kan sudah masuk masa pemilu juga,” tandasnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×