kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Antam (ANTM) Bersiap untuk Eksplorasi 2 Blok Tambang Nikel baru


Kamis, 22 Februari 2024 / 20:00 WIB
Antam (ANTM) Bersiap untuk Eksplorasi 2 Blok Tambang Nikel baru
ILUSTRASI. FILE PHOTO: A worker displays nickel ore in a ferronickel smelter owned by state miner Aneka Tambang Tbk at Pomala district, Indonesia, March 30, 2011. REUTERS/Yusuf Ahmad/File Photo


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif telah menetapkan pemenang lelang atas sembilan Blok Wilayah Izin Usaha Pertambangan (WIUP) mineral logam dan batubara pada awal Februari ini.

Dari sembilan blok tambang, PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) atau Antam bakal mengelola dua blok tambang komoditas nikel. Tepatnya Blok Marimoi I Halmahera, Timur Maluku Utara dan Blok Lililef Sawai Halmaera Tengah, Maluku Utara.

Baca Juga: Harga Emas Menguat di Tengah Pelemahan Dolar dan Kenaikan Tensi Konflik Timur Tengah

Antam menerangkan, dua blok eksplorasi didapat sesuai dengan Permen ESDM Nomor 7 tahun 2020 dan Surat Menteri ESDM perihal penetapan pemenang lelang WIUP.

”Perusahaan saat ini tengah melakukan proses administratif agar nantinya bisa melakukan eksplorasi pada dua wilayah Izin Usaha Pertambangan (IUP) tersebut,” kata Sekretaris Perusahaan Antam Syarif Faisal Alkadrie melalui keterangan resminya, Kamis (22/2).

Lebih lanjut, sesuai dengan Undang-Undang (UU) 3 Tahun 2020, pemegang IUP Eksplorasi diberikan waktu maksimal 8 tahun untuk dapat melakukan kegiatan eksplorasi di wilayahnya.

Baca Juga: ESDM Tetapkan Pemenang Lelang Blok Minerba, Antam Bakal Kelola Dua Blok Tambang

Sejalan dengan upaya perusahaan untuk memperkuat cadangan dan sumber daya pada seluruh komoditas inti, Antam akan melakukan eksplorasi agresif guna memperkuat bisnis Perusahaan.

“Selain itu, Antam memastikan senantiasa melakukan kegiatan eksplorasi sesuai dengan kaidah KCMI / SNI / JORC guna mendapatkan hasil yang akan dapat memberikan gambaran potensi Nikel untuk kemudian dikembangkan,” tambahnya.

Dalam menjalankan operasinya, Antam senantiasa menjalankan good mining practices dengan mengutamakan keselamatan dan Kesehatan kerja (K3) dan operation excellence untuk memastikan penambangan dilakukan secara tuntas.

Sebagai informasi, segmen operasi nikel Antam terdiri dari komoditas feronikel dan bijih nikel. Komoditas feronikel diproduksi oleh Unit Bisnis Pertambangan (UBP) Nikel Kolaka.

Komoditas bijih nikel diproduksi dari tambang nikel di Kolaka, Sulawesi Tenggara yang dioperasikan oleh UBP Nikel Kolaka, tambang nikel di Konawe Utara, Sulawesi Tenggara yang dioperasikan oleh UBP Nikel Konawe Utara, tambang nikel di Halmahera Timur, Maluku Utara yang dikelola oleh UBP Nikel Maluku Utara, serta tambang nikel di Pulau Gag, Papua Barat yang dioperasikan oleh entitas anak Perusahaan, PT Gag Nikel.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×