kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45931,37   -12,85   -1.36%
  • EMAS1.003.000 0,40%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Begini Upaya PT KAI Jaga Kemampuan Bayar Utang Jangka Pendek


Kamis, 23 Desember 2021 / 17:40 WIB
Begini Upaya PT KAI Jaga Kemampuan Bayar Utang Jangka Pendek
ILUSTRASI. Petugas melakukan perawatan lokomotif di Depo Cipinang, Jakarta Timur, Kamis (29/4/2021). Begini Upaya PT KAI Jaga Kemampuan Bayar Utang Jangka Pendek


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Kereta Api Indonesia (PT KAI) mencatatkan rasio likuiditas yang lebih rendah 6% di sepanjang semester I 2021.

Rasio likuiditas merupakan rasio yang menggambarkan kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban jangka pendek kepada kreditor.

Sampai dengan Juni 2021, total liabilitas jangka pendek PT KAI senilai Rp 8,94 triliun turun dibandingkan 31 Desember 2020 yang senilai Rp 9,28 triliun. 

VP Public Relations KAI, Joni Martinus menjelaskan pandemi Covid-19 memang berdampak signifikan bagi KAI, hal tersebut terlihat dari rasio likuiditas perusahaan di mana Current Ratio PT KAI pada bulan Juni 2021 sebesar 92,7% lebih rendah 6% apabila dibandingkan Desember 2020 yaitu 98,74%. 

Baca Juga: Kinerja PT KAI pada 2021 Tertolong Naiknya Pengangkutan Kereta Barang di Sumatra​

"Penurunan rasio likuiditas tersebut telah menjadi perhatian utama PT KAI mengingat menurunnya pendapatan sebagai dampak dari pandemi Covid-19," jelasnya kepada Kontan.co.id, Kamis (23/12). 

Meskipun nilai rasio likuiditas turun, Joni mengatakan, penurunan tersebut masih berada di dalam koridor proyeksi yang telah ditetapkan oleh PT KAI apalagi dengan adanya PPKM level 3 yang diterapkan Pemerintah dan berdampak signifikan atas penurunan jumlah penumpang. 

Hal tersebut, dimitigasi oleh PT KAI dengan upaya peningkatan pendapatan angkutan penumpang, barang, dan mempercepat proses amandemen perjanjian PSO atas angkutan 2020 serta restrukturisasi pinjaman yang menunda pembayaran pokok pinjaman untuk mempertahankan Current Ratio PT KAI. 

"Current Ratio yang cukup tinggi pada Desember 2020 disebabkan adanya penerimaan dana PEN pada Desember 2020, sedangkan sampai dengan Juni 2021 saldo dana tersebut sebagian sudah diserap/digunakan," ujarnya. 

Baca Juga: Jelang Natal dan Tahun Baru, KAI Perketat Penerapan Protokol Kesehatan di Stasiun

Melansir laporan keuangan terakhir yang dirilis yakni pada Juni 2021, KAI mencatatkan total liabilitas senilai Rp 37,51 triliun atau naik dibandingkan 31 Desember 2020 yang senilai Rp 36,16 triliun.

Jumlah liabilitas jangka pendek PT KAI pada semester I 2021 sebesar Rp 8,94 triliun turun dibandingkan 31 Desember 2020 yang senilai Rp 9,28 triliun. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×