kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45861,31   -4,94   -0.57%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.42%
  • RD.CAMPURAN -0.06%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Buka peluang kerek produksi, ABM Investama (ABMM) cermati pergerakan harga batubara


Selasa, 18 Mei 2021 / 08:35 WIB
Buka peluang kerek produksi, ABM Investama (ABMM) cermati pergerakan harga batubara
ILUSTRASI. Kawasan tambang batubara PT ABM Investama Tbk di Kalimantan Selatan (ABMM)

Reporter: Dimas Andi | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT ABM Investama Tbk (ABMM) menilai, tren kenaikan harga batubara global menjadi pemicu bagi para produsen untuk meningkatkan kemampuan produksinya. Namun, ABMM juga tetap hati-hati dalam menyikapi laju pergerakan harga komoditas tersebut.

Berdasarkan data Bloomberg, harga batubara ICE Newcastle untuk kontrak Juli 2021 telah berada di level US$ 99,4 per ton pada perdagangan Jumat (14/5). Bahkan, harga batubara pernah menembus level US$ 102,55 per ton pada Kamis (13/5).

Setelah menyentuh level tertinggi tersebut, harga batubara memang cenderung melemah. Buktinya, harga batubara kembali turun dan ditutup di level US$ 96,35 per ton pada Senin (17/5).

Direktur ABM Investama Adrian Erlangga mengatakan, pihaknya terus mengamati perkembangan harga batubara global dengan sangat hati-hati. Sebab, masih belum bisa dipastikan apakah tren kenaikan harga batubara saat ini akan berlangsung secara jangka panjang atau sebaliknya.

“Kami rasa semua produsen, termasuk ABMM akan berupaya meningkatkan produksi saat harga naik. Tapi produksi ini dibatasi oleh RKAB, jadi tidak bisa produksi sebanyak-banyaknya,” ungkap dia, Senin malam (17/5).

Baca Juga: Kinerja bertumbuh, ABM Investama (ABMM) berencana merevisi target produksi tahun ini

 

 

 

Sekedar mengingatkan, tahun ini ABMM menargetkan produksi batubara sebanyak 13,5 juta ton. Adapun hingga kuartal I-2021, produksi batubara ABMM telah mencapai 4,4 juta ton. 

Manajemen ABMM telah memiliki rencana untuk mengajukan tambahan produksi batubara dalam Rencana Kerja dan Anggaran Biaya (RKAB) kepada pemerintah.

Adrian memastikan, di tengah tren kenaikan harga batubara global, ABMM tetap berkomitmen memenuhi target penjualan batubara domestic market obligation (DMO). 

Harus diakui bahwa harga batubara DMO dipatok sebesar US$ 70 per ton atau lebih rendah ketimbang kondisi harga batubara global terkini yang sempat menyentuh US$ 100 per ton.

“Kalau DMO itu kewajiban kami sebagai perusahaan Indonesia. Jadi, bukan soal untung rugi,” tukas Adrian.

Ia juga menambahkan, permintaan ekspor batubara juga tergolong tinggi ketika tren harga komoditas tersebut melonjak sejak awal tahun ini. ABMM pun berupaya untuk mampu memenuhi permintaan ekspor batubara ke berbagai negara.

Dalam catatan Kontan, ABMM mengekspor batubara ke China, India, Thailand, Vietnam, hingga Malaysia.

 

Selanjutnya: Bursa Asia kompak menguat pada Selasa (18/5)

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing

[X]
×