kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.006,20   -2,21   -0.22%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ekspor Naik, Industri Logam Dasar Menyumbang Kontribusi 10,86% di Kuartal III-2023


Kamis, 07 Desember 2023 / 19:00 WIB
Ekspor Naik, Industri Logam Dasar Menyumbang Kontribusi 10,86% di Kuartal III-2023
ILUSTRASI. Per kuartal III-2023, industri logam dasar menyumbang kontribusi 10,8%


Reporter: Amalia Nur Fitri | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Perindustrian menyampaikan industri logam dasar menyumbang kontribusi mencapai 10,86% per kuartal III-2023 dalam industri pengolahan nasional.

Sumbangsih tersebut terjadi seiring adanya peningkatan permintaan ekspor untuk produk logam dasar. 

“Selama triwulan III 2023, pertumbuhan ekspor produk industri logam mengalami ekspansi sebesar 1,72% (YoY) dan pertumbuhan impor produk industri logam mengalami penurunan atau kontraksi sebesar 24,97% (y-on-y), sehingga neraca perdagangan industri logam dasar mengalami surplus sebesar US$ 5,6 miliar," ujar Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Kamis (7/12). 

Selain itu, kinerja yang gemilang juga ditorehkan oleh subsektor industri logam dasar melalui realisasi investasi yang tumbuh sebesar 9,50%.

Agus menjelaskan, pertumbuhan subsektor industri logam dasar sejalan dengan capaian Indeks Kepercayaan Industri (IKI) pada November 2023 yang menunjukkan indikasi ekspansi, yaitu pada level 52,43 atau meningkat 1,73 poin dibandingkan Oktober 2023.

Baca Juga: Terkait Percepatan Perpanjangan Kontrak Freeport Indonesia, Ini Kata Bahlil

Ia melanjutkan, subsektor industri logam dasar dengan KBLI 24 juga masih berada pada level ekspansi. Sementara itu, hasil Purchasing Managers' Index (PMI) Manufaktur Indonesia juga tercatat positif, yakni berada di level 51,7 pada November 2023. 

Agus mengatakan, ini menandakan bahwa prestasi ekspansi terjadi selama 27 bulan berturut-turut yang juga menunjukkan bahwa kebijakan pengembangan industri sudah pada jalur yang benar dan kepercayaan diri dari para pelaku industri masih tinggi atau optimistis.

"Kabar baik dari sektor industri ini, juga turut andil karena adanya pembangunan industri smelter seiring dengan program hilirisasi yang diharapkan dapat memberikan penyediaan bahan baku yang beragam serta dalam jumlah yang cukup. Sehingga dapat memberikan dampak positif bagi pertumbuhan sektor industri lainnya," papar Menperin.

Guna semakin meningkatkan kinerja industri manufaktur di tanah air, pemerintah telah menerapkan berbagai kebijakan dan inisiatif untuk menarik investasi dalam upaya mengakselerasi pendirian industri baru dan perluasan industri yang sudah ada. Contohnya, jumlah perusahaan industri logam dasar terus menunjukkan peningkatan.

Adanya peningkatan investasi memberikan dampak positif terhadap penambahan jumlah penyerapan tenaga kerja.

Baca Juga: Bahlil Ajak Investor China Investasi di IKN, Bangun Infrastruktur hingga EBT

"Salah satu di antaranya adalah pertumbuhan industri smelter yang ada di Maluku Utara, Sulawesi tengah, Sulawesi Tenggara, dan beberapa lokasi lainnya, termasuk di Kepulauan Bangka Belitung yang akan turut menyumbang dalam peningkatan jumlah penyerapan tenaga kerja lokal ke depannya, pungkas Agus.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×