kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,74   -2,58   -0.26%
  • EMAS981.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Gandeng Chiyoda garap EPC smelter, Freeport batal kerjasama dengan Tsingshan


Sabtu, 17 Juli 2021 / 07:20 WIB
Gandeng Chiyoda garap EPC smelter, Freeport batal kerjasama dengan Tsingshan

Reporter: Filemon Agung | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Freeport Indonesia (PTFI) menegaskan bahwa rencana kerjasama dengan Tsingshan Steel untuk membangun smelter di Weda Bay, Halmahera Tengah batal dilaksanakan.

Sebaliknya, Freeport telah meneken kontrak kerja sama untuk kegiatan engineering, procurement, dan construction (EPC) proyek smelter Manyar dengan PT Chiyoda International Indonesia pada Kamis (15/7) lalu. 

Vice President (VP) Coorporate Communications  Freeport Indonesia, Riza Pratama memastikan rencana kerjasama dengan Tsingshan pun telah batal.

"PTFI tidak mencapai kesepakatan dengan Tshingshan untuk pembangunan smelter," kata Riza kepada Kontan.co.id, Jumat (16/7).

Dia menambahkan, sesuai komitmen Freeport saat divestasi pada 2018 lalu maka pihaknya bakal melanjutkan pembangunan smelter di Gresik setelah tertunda akibat pandemi lalu.

Sebelumnya, Presiden Direktur Freeport Indonesia, Tony Wenas mengatakan, penandatanganan kontrak ini menegaskan komitmen Freeport Indonesia untuk membangun smelter, sesuai dengan kesepakatan divestasi tahun 2018.

"Di tengah berbagai tantangan pandemi Covid-19 yang dialami Indonesia dan seluruh pihak yang terlibat dalam proyek ini, kami terus melakukan penyesuaian agar kami dapat terus bekerja sambil tetap mengedepankan kesehatan dan keselamatan seluruh tenaga kerja serta masyarakat di sekitar area kerja," jelasnya dalam keterangan resmi, Kamis (15/7).

Baca Juga: Freeport Indonesia dan Chiyoda International teken kontrak EPC proyek smelter Manyar

Direktur PT Chiyoda International Indonesia, Naoto Tachibana juga menegaskan komitmennya untuk ikut berkontribusi bagi Indonesia melalui pembangunan Smelter Manyar.

Naoto berharap, pengalaman dan kepemimpinan Chiyoda sebagai salah satu perusahaan terkemuka di dunia akan membantu mewujudkan tujuan optimalisasi hilirisasi nasional.

”Penandatanganan kontrak ini menandai teguhnya komitmen PT Chiyoda International Indonesia untuk turut berkontribusi bagi bangsa dan negara Indonesia. Kami akan melakukan yang terbaik, memastikan proyek ini dapat kami selesaikan tepat waktu," ujarnya.

Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Ridwan Djamaluddin menyambut baik penandatanganan kontrak antara kedua belah pihak.

“Penandatanganan ini menjadi energi positif di tengah berbagai tantangan yang sedang Indonesia hadapi. Pemerintah melalui Kementerian ESDM mendorong akselerasi dari proyek ini, dan akan terus bekerja sama dengan Freeport Indonesia untuk membantu memastikan pengerjaan proyek ini dapat diselesaikan tepat waktu,” ujar Ridwan.

Dalam catatan Kontan.co.id, kapasitas smelter Freeport di Gresik awalnya direncanakan sebesar 2 juta ton dengan investasi sekitar US$ 3 miliar. Namun belakangan, kapasitasnya dipangkas menjadi 1,7 juta ton. Sedangkan 300.000 ton lainnya ditutupi melalui pengembangan smelter tembaga eksisting di PT Smelting.

 

Selanjutnya: Rupiah spot masih melemah ke Rp 14.503 per dolar AS pada tengah hari ini (16/7)

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×