kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45957,11   6,96   0.73%
  • EMAS989.000 9.409,62%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Gunung Raja Paksi (GGRP) Gencar Perkuat Kemampuan Produksi Baja


Rabu, 22 Juni 2022 / 18:39 WIB
Gunung Raja Paksi (GGRP) Gencar Perkuat Kemampuan Produksi Baja
ILUSTRASI. Pabrik baja PT Gunung Raja Paksi Tbk (GGRP).


Reporter: Dimas Andi | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Gunung Raja Paksi Tbk (GGRP) terus berupaya memperkuat kemampuan produksi berbagai produk baja di tahun 2022. Saat ini, GGRP sedang melakukan penguatan produksi di sektor hulu melalui pemasangan blast furnace dengan nilai investasi sekitar Rp 3,5 triliun.

"Mesin blast furnace ini sedang dalam tahap pengerjaan gas power plant," ujar Fedaus, Corporate Affairs Director Gunung Raja Paksi, Selasa (21/6).

Sayangnya, ia belum bisa mengungkapkan waktu penyelesaian pemasangan fasilitas blast furnace tersebut kepada publik. Yang terang, ketika nanti beroperasi, fasilitas blast furnace ini memiliki kapasitas 700.000 ton per tahun sehingga dapat membantu mereduksi biaya produksi manufaktur GGRP minimal 2%.

Sebelumnya, awal Juni 2022 lalu, GGRP meresmikan mesin baru Light Section Mill (LSM) untuk produksi baja jenis H Beam (I-H Section) senilai Rp 1 triliun. Dengan mesin LSM ini, produksi baja profil I-H Section milik GGRP bertambah dari 480.000 ton per tahun menjadi 980.000 ton per tahun.

Baca Juga: Gunung Raja Paksi (GGRP) Bakal Bagi Dividen Rp 90 Miliar

Fedaus menambahkan, GGRP juga berupaya meningkatkan porsi penjualan ekspor baja menjadi 20% di tahun 2022. Di tahun lalu, porsi penjualan ekspor baja GGRP hanya mencapai sekitar 5%-6%. Untuk itu, Manajemen GGRP terus berusaha konsisten menyuplai kebutuhan produk baja kepada pelanggan dengan harga yang kompetitif sesuai acuan harga internasional.

Sejauh ini, permintaan baja cukup banyak dari Eropa dan Amerika Serikat. Khusus AS, baja yang diekspor GGRP adalah jenis structural beam yang dipakai untuk pembangunan pabrik milik Lucid Motors.

"Kami juga menargetkan dapat memasok baja untuk proyek-proyek energi terbarukan yang saat ini sedang berkembang pesat di Eropa, Amerika, dan Timur Tengah," terang Fedaus.

Ia pun memastikan, isu kelangkaan kapal dan kontainer tidak menjadi kendala bagi GGRP. Sebab, GGRP memiliki perjanjian dengan pelanggan secara Free On Board (FOB), sehingga biaya freight ditanggung oleh pembeli.

 

 

Sementara itu, permintaan baja di dalam negeri bakal dipengaruhi oleh pembangunan infrastruktur dasar Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara yang akan dimulai pada Agustus 2022. Sentimen ini diyakini akan berdampak positif bagi industri baja.

"Sektor industri yang paling banyak menyerap baja adalah konstruksi yang di dalamnya termasuk pembangunan gedung, gudang, jembatan, hingga infrastruktur jalan tol," tandas dia.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×