kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Bahan Bangunan Naik, REI Usulkan Kenaikan Harga Rumah Subsidi


Senin, 06 Februari 2023 / 05:00 WIB
Harga Bahan Bangunan Naik, REI Usulkan Kenaikan Harga Rumah Subsidi


Reporter: Vendy Yhulia Susanto | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga bahan bangunan naik, Real Estat Indonesia (REI) meungusulkan ke pemerintah untuk menerbitkan aturan kenaikan harga rumah subsidi.

Wakil Ketua Umum REI Bambang Ekajaya mengatakan, REI telah mengusulkan adanya aturan penyesuaian harga rumah subsidi sejak kuartal III 2022. Hal ini karena adanya kenaikan harga BBM dan biaya operasional.

Selain itu, harga bahan bahan bangunan juga mengalami kenaikan lebih dari 30%.

“Kenaikan 7% adalah jalan tengah agar pengembang tetap bisa beroperasi dan konsumen masih bisa menjangkau harga rumah susidi,” ujar Bambang saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (5/2).

Baca Juga: Dukung Zero Backlog Perumahan, Ini Langkah dan Usulan Bank BTN

Bambang menuturkan, rumah subsidi di negara-negara lain adalah kewajiban pemerintah. Akan tetapi di Indonesia sebagian besar pembangunan rumah subsidi dilaksanakan swasta dengan insentif-insentif dan kemudahan, termasuk pembiayaan.

Ia bilang, bisnis pembangunan rumah subsidi memang bermargin terbatas tapi dengan volume yang tidak terbatas. Saat ini, backlog kepemilikan perumahan Indonesia hampir mencapai 13 juta dan terus tertambah.

Oleh karena itu agar bisa mencapai target pemerintah yakni 1 juta per tahun diperlukan juga konsistensi pembiayaan bersubsidi dan support pemda dari perijinan sampai dengan sertifikasi penunjang lainnya. Bambang menyebut, setiap keterlambatan akad akan mengerus margin pengembang.

“Justru yang terpenting adalah ketersediaan KPR bersubsidinya dan tentu kemudahan dalam proses perijinan agar semua bisa berjalan on the track,” terang Bambang.

Lebih lanjut Bambang menyambut baik dengan dinaikannya batas maksimal penghasilan calon.pembeli rumah subsidi. Jika aturan lama batas maksimal penghasilan masayarakat berpenghasilan rendah (MBR) adalah kurang dari Rp 6 juta per bulan, maka saat ini batasan MBR menjadi sampai dengan Rp 7 juta per bulan.

Hal tersebut terbilang bagus untuk memperluas pasar konsumen yang berhak mendapat subsidi.

Selain MBR, Bambang meminta pemerintah juga membantu masyarakat berpenghasilan tanggung (MBT). Sebab, saat ini masyarakat yang tergolong MBT relatif mendominasi tenaga kerja di Indonesia. Bambang menilai kaum milenial saat ini tergolong MBT yang sulit membeli rumah.

“(MBT) Yang penghasilannya sedikit diatas MBR langsung dikenakan bunga komersial non subsidi,” ujar Bambang.

Juru Bicara Kementerian PUPR Endra S. Atmawidjaja mengatakan, aturan penyesuaian harga rumah subsidi masih dalam proses pembahasan dengan Kementerian Keuangan.

Endra belum bisa memastikan kapan aturan tersebut akan terbit. "Masih dalam pembahasan Rancangan Peraturan Menteri Keuangan dengan tim dari BKF," ujar Endra.

Sebagai informasi, dalam Keputusan Menteri PUPR No.242/KPTS/M/2020 salah satu poinnya berisi pengaturan tentang harga rumah subsidi yang disesuaikan dengan wilayah.

Tercatat, harga rumah subsidi di wilayah Jawa adalah Rp 150,5 juta, harga di wilayah Jabodetabek sebesar Rp 168 juta, harga di wilayah Sumatra sebesar Rp 150,5 juta.

Lalu harga rumah subsidi di wilayah Bangka Belitung Rp 156,5 juta, Maluku Rp 168 juta dan di Papua seharga Rp 219 juta.

Baca Juga: BTN Perkuat Ekosistem untuk Mencapai Target Jadi Bank KPR Terbaik Asean

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×