kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.935
  • EMAS702.000 -0,57%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Implementasi regulasi belum mampu dorong investasi energi terbarukan


Kamis, 11 Juli 2019 / 18:42 WIB

Implementasi regulasi belum mampu dorong investasi energi terbarukan
ILUSTRASI. PLTB I Sidrap

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Regulasi yang ada saat ini dinilai belum mampu mendorong investasi Energi Terbarukan (ET). Bahkan, Masyarakat Energi Terbarukan Indonesia (METI) menilai sejumlah implementasi dari regulasi tersebut dapat menghambat investasi di sektor energi hijau ini.

Menurut Ketua METI Surya Darma, regulasi tersebut menyangkut penentuan harga hingga skema kontrak yang mengganjal pendanaan. Salah satu regulasi yang disorot Surya adalah Peraturan Menteri (Permen) ESDM Nomor 50 Tahun 2017.

Surya mencontohkan soal penentuan harga yang dinilai tidak memberikan sentimen positif terhadap pengembangan ET. "Jadi ini soal bagaimana memposisikan ET, misalnya listrik yang dihasilkan ET diminta lebih kecil dari biaya pembangkitan PLN, ya itu sulit," kata Surya disela peluncuran IndoEBTKE ConEx 2019, Kamis (11/7).

Selain itu, ada juga skema penyerahan aset ketika kontrak berakhir atau build, own, operate, and transfer (BOOT). Dengan skema tersebut, proyek ET yang telah dibangun akan diserahkan kepada PT PLN (Persero) ketika masa kontrak telah berakhir.

"Ini yang dianggap oleh para investor tidak bankable, sehingga sulit untuk mendapatkan pendanaan," sambung Surya.

Karenanya, Surya meminta supaya pemerintah bisa memberikan regulasi yang kondusif bagi pengembangan investasi ET. Selain itu, Surya juga mengaku proyek ET perlu mendapatkan insentif fiskal dari pemerintah.

Hanya saja, Surya menilai insentif yang lebih dibutuhkan oleh pelaku usaha dan investor ET bukan berupa subsidi pajak. Apalagi, jika insentif fiskal itu hanya diberikan kepada proyek yang terbebani pajak karena sudah berhasil meraih pendapatan.

"Subsidi pajak kan kalau dia kena pajak, dan biasanya itu untuk proyek yang sudah positif. Kalau investasinya aja belum mulai atau rugi, ya untuk apa subsidi pajak itu," kata Surya.

Sehingga, Surya berpandangan bahwa insentif fiskal idealnya diberikan sejak awal proyek, khususnya ketika pengembang tengah mencari pendanaan. Selain itu, insentif juga bisa diberikan agar penentuan harga dari listrik yang dihasilkan ET bisa sejalan dengan keekonomian.

"Kalau harga sesuai keekonomian pengembang akan mendapatkan return yang tepat. Kalau dia dapat margin (keuntungan), otomatis akan bayar pajak," terang Surya.


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana
Editor: Azis Husaini
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0471 || diagnostic_web = 0.2516

Close [X]
×