kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,74   -2,58   -0.26%
  • EMAS981.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

INCO Bangun Smelter Pomalaa dengan China, Kapasitas Pabrik Bisa Naik Tiga Kali Lipat


Minggu, 08 Mei 2022 / 15:24 WIB
INCO Bangun Smelter Pomalaa dengan China, Kapasitas Pabrik Bisa Naik Tiga Kali Lipat
ILUSTRASI. Aktivitas pekerja pada fasilitas pengolahan nikel PT Vale Indonesia Tbk (INCO).

Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Vale Indonesia Tbk (INCO) mengungkapkan potensi kapasitas fasilitas pengolahan High-Pressure Acid Leaching (HPAL) atau smelter Pomalaa setelah bekerja sama dengan partner China dapat dikerek tiga kali lipat lebih besar dibandingkan rencana sebelumnya. 

Baru-baru ini, INCO mengumumkan telah menandatangani Perjanjian Kerangka Kerjasama (Framework Cooperation Agreement/FCA) dengan Zhejiang Huayou Cobalt Company Limited (Huayou) dalam mengembangkan smelter Pomala. Aksi ini diumumkan beberapa hari setelah mitra Jepang hengkang dari proyek ini. 

CEO Vale Indonesia, Febriany Eddy mengungkapkan, setelah merampungkan komitmen kerja sama dengan Huayou diharapkan akan berdampak positif bukan hanya pada INCO melainkan juga kepada Pemerintah Daerah dan Bangsa Indonesia. 

“Target kapasitas smelter ini akan jauh lebih besar. Target kami di atas 3 kali lipat dibandingkan dengan rencana sebelumnya,” jelasnya saat ditemui di Jakarta, 28 April 2022. 

Baca Juga: Adaro Energy Indonesia (ADRO) Catatkan Kinerja Cemerlang di Kuartal I-2022

Febriany menjelaskan, proyek HPAL Pomalaa akan mengadopsi dan menerapkan proses, teknologi dan konfigurasi HPAL Huayou yang telah teruji untuk memproses bijih limonit dan bijih saprolit kadar rendah dari tambang PT Vale di Pomalaa, untuk menghasilkan Produk Mixed Hydroxide Precipitate (MHP) dengan potensi kapasitas produksi hingga mencapai 120.000 metrik ton nikel per tahun.

Sedangkan, melansir catatan Kontan.co.id sebelumnya saat rencana pembangunan smelter dengan perusahaan Jepang, Sumitomo Metal Mining pihaknya menargetkan produksi 40.000 metrik ton produk intermediary dari nikel ore. 

Kemudian dari sisi target konstruksi, Febriany menegaskan akan mengejar dalam waktu 3 tahun ke depan. Febriany mengatakan, saat ini proses pembangunan sudah mulai berjalan bahkan dipercepat dengan adanya kesepakatan ini. 

“Kami juga bersyukur bahwa Huayou sepakat dengan kami perihal penerapan dan pengembangan ESG yang menjadi core value dari Vale Indonesia. Seperti yang diketahui, produk hasil smelter Pomalaa adalah untuk menunjang kebutuhan bahan baku baterai kendaraan listrik,” kata dia. 

Febriany bilang, pihaknya juga akan menerapkan rantai produksi dari hulu hingga hilir yang rendah karbon. Maka dari itu, Vale Indonesia dan pihak mitra China sepakat tidak menggunakan batubara sebagai sumber energi. Saat ini pihaknya sedang menjajaki pilihan antara menggunakan listrik dari PLN dari grid yang hijau atau dari gas alam cair (LNG). 

Baca Juga: Pendapatan Sunindo Adipersada (TOYS) Menyusut 13,19% Sepanjang 2021

Pada kesempatan yang sama, Chief Financial Officer (CFO) Vale Indonesia, Bernardus Irmanto mengatakan melihat dari analyst report, di tahun ini pertumbuhan kendaraan listrik global akan lebih tinggi dibandingkan dengan industri stainless steel. Adapun pertumbuhan kendaraan listrik ini akan terus berlanjut hingga tahun-tahun yang akan datang. 

Sehingga Bernardus yakin bahwa prospek kendaraan listrik ke depannya sangat bagus dan akan mendukung pengembangan smelter HPAL Vale Indonesia di Pomalaa. “Dalam proyek smelter ini, Vale Indonesia memiliki hak untuk mengakuisisi hingga 30% saham proyek HPAL Pomalaa," ujarnya. 

Nantinya off taker dari hasil nikel dari smelter Pomalaa  ialah Huayou sehingga tujuan penjualannya (semua diekspor atau ada sebagian ke dalam negeri) tentu mengikuti kebijakan pemegang saham dominan. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×