kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45995,22   -1,54   -0.15%
  • EMAS977.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Kementan Maksimalkan Pemanfaatan Internet of Things untuk Pikat Milenial


Senin, 07 Maret 2022 / 09:47 WIB
Kementan Maksimalkan Pemanfaatan Internet of Things untuk Pikat Milenial
ILUSTRASI. Sekretaris BPPSDMP Kementan, Siti Munifah (hijab) bersama Dias Satria (kiri) dan Direktur Polbangtan Malang, Setya Budhi Udrayana (ke-2 kiri)


Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  MALANG. Generasi milenial akan terus didorong oleh Kementerian Pertanian (Kementan) untuk mengembangkan usaha dan bisnis di sektor pertanian, dengan memaksimalkan pemanfaatan internet of things [IoT] untuk mendukung on farm dan hilirisasi hasil produksi pertanian.

Kementan berupaya menggandeng sosok-sosok milenial sukses dari berbagai kalangan, yang terbukti mumpuni mengembangkan usahanya dengan memanfaatkan IoT.

Hal ini sesuai arahan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo yang menegaskan bahwa peran generasi milenial sangat penting.

“Generasi milenial adalah masa depan pertanian. Dari mereka kita harapkan hadir inovasi untuk membangun pertanian. Pertanian itu menjanjikan dan banyak yang bisa digarap,” katanya dalam keterangannya, Senin (7/3).

Baca Juga: Petani Milenial Dituntut Mampu Mengolah Turunan Produksi Pertanian

Dalam kesempatan terpisah, Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian [BPPSDMP] Dedi Nursyamsi, mengatakan sektor pertanian sangat menjanjikan.

“Pertanian memiliki banyak sekali sektor yang bisa digarap anak-anak muda. Pertanian itu menjanjikan dan menghasilkan, karena itu, kita berharap banyak anak muda yang terjun ke sektor ini,” katanya dalam siaran pers.

Sosok milenial yang layak dikedepankan satu di antaranya adalah Dias Satria, dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis pada Universitas Brawijaya (FEB Unibraw) sekaligus Konsultan Ekonomi Kreatif pada Pemerintah Kabupaten Banyuwangi. 

Dias Satria dijumpai oleh Sekretaris BPPSDMP Kementan  Siti Munifah dalam lawatan ke Jawa Timur didampingi oleh Direktur Polbangtan Malang, Setya Budi Udrayana.

“Dias adalah dosen. Sepulang studi S3, ia tertantang oleh mahasiswa untuk buka usaha. Dias mengajar ekonomi, keuangan dan perbankan, tapi mahasiswa bertanya apakah bapak punya usaha? Itu menjadi pemicu, karena mahasiswanya sudah menjadi pengusaha,” kata Siti Munifah.

Menjawab tantangan dari mahasiswanya, Dias Satria mengembangkan aplikasi bisnis, yang kemudian dimanfaatkan oleh daerah untuk membangun network antar anak muda yang memiliki usaha bisnis usaha.

Baca Juga: Kementan Jamin Stok Daging Sapi dan Kerbau Jelang Ramadhan Hingga Lebaran Aman

“Setelah dia meng-create aplikasi itu bersama timnya, Walikota Malang mengangkat dia sebagai staf ahli, Bupati Banyuwangi mengangkatnya sebagai desainer program untuk cari jagoan," kata Siti Munifah.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×