kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Pelita Samudera (PSSI) targetkan bisa serap capex 75%-80% sampai akhir 2019


Senin, 16 September 2019 / 17:22 WIB

Pelita Samudera (PSSI) targetkan bisa serap capex 75%-80% sampai akhir 2019
RUPSLB PT Pelita Samudera Shipping Tbk (PSSI)

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Sampai Juni 2019, penyerapan modal kerja (capex) PT Pelita Samudera Shipping Tbk (PSSI) masih 50% atau setara US$ 30,3 juta dari total alokasi US$ 61,3 juta untuk tahun ini.

Dalam kesempatan RUPSLB yang berlokasi di Ayana Midplaza Hotel, Jakarta, Commercial and Operational Director PSSI, Harry Chan, menyampaikan jika penyerapan capex dilakukan untuk membeli tiga unit kapal motor vessel (MV) dan satu unit lagi di September 2019.

Baca Juga: Tambah armada angkutan, Pelita Samudera (PSSI) targetkan bisnis sewa berjangka naik

Pada kuartal IV 2019 mendatang, perseroan juga akan membeli lagi dua set kapal Tunda dan Tongkang 330 feet sebagai rangkaian ekspansi perseroan tahun ini.

"Selama tiga tahun terakhir, dari 2016, PSSI telah menambah 28 unit kapal dan meningkatkan kapasitas kapal jenis MV sampai tujuh kali lipat di angka 206.000 DWT tahun ini. Sedangkan unuk jenis kapal tongkang, kapasitas pengangkutan telah tumbuh 43% menjadi 290.000 MT," ujarnya di Jakarta, Senin (16/9).

Lebih lanjut, Harry berkata setidaknya sampai akhir 2019 pihaknya bisa merealisasikan 75%-80% capex. Lantas, sisa alokasi capex tahun ini dapat ditahan sampai tahun depan. "Ini dilakukan sembari lihat supply and demand serta keadaan industri secara umum," katanya.

Baca Juga: Pelita Samudera Shipping Tbk (PSSI) terbitkan saham baru demi pembelian kapal

Menilik materi publik PSSI, saat ini perseroan memiliki dua unit kapal kargo curah tipe Supramax berkapasitas 56.000 MT, tiga unit kapal kargo curah tipe Handysize berkapasitas, 32.000 MT, tujuh unit tongkang tipe 330 feet berkapasitas 9.500 MT, dua unit tongkang tipe 300 feet berkapasitas 7.500 M, satu unit tongkang tipe 270 feet berkapasitas 5.500 MT, dan 13 unit kapal tunda berkapasitas 1.500 - 2.400 MT.

Sepanjang paruh pertama 2019, total aset PSSI juga meningkat 19% di angka US$ 130,7 juta, dibandingkan dengan akhir 2018 di nilai US$ 110,1 juta.

Senada, pendapatan naik 16% di angka US$ 36,1 juta dari US$ 31,1 juta pada periode yang sama tahun lalu. Pendapatan usaha masih didominasi dari segmen Kapal Tunda dan Tongkang (TNB) yang bergerak pada pengangkutan batubara dari satu pelabuhan ke pelabuhan lain sebanyak 47%.

Lalu, segmen pemindahmuatan batubara ke kapal induk menggunakan floating loading facility (FLF) beradi di posisi kedua dengan kontribusi sebesar 30%, dan segmen motor vessel (MV) yang mengangkut komoditas batubara, mineral, dan lain-lain berkontribusi sebesar 23%.

Baca Juga: Pelita Samudera (PSSI) kembali raih kontrak jangka panjang senilai US$ 12 juta

Tak hanya itu, perseroan juga mengantongi perpanjangan kontrak pengangkutan dan pemindahmuatan batubara senilai US$ 12 juta. Perpanjangan kontrak tersebut berasal dari dua perusahaan pertambangan di Kalimantan.


Reporter: Amalia Fitri
Editor: Azis Husaini

Video Pilihan


Close [X]
×