kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Permintaan Perumahan Estat Meningkat


Jumat, 23 Juli 2010 / 07:45 WIB

Permintaan Perumahan Estat Meningkat


JAKARTA. Para pengembang properti lagi berleha-leha. Wajar, perbaikan ekonomi bikin permintaan properti, khususnya perumahan estat meningkat. Melihat data lembaga riset Cushman & Wakefield, sepanjang semester I-2010 ini penyerapan rata-rata rumah di Jabodetabek mencapai 175,1 unit per bulan. Jumlah ini turun 3,6% dibandingkan dengan semester II-2009 yang sebesar 181,8 unit per bulan.

Meski penjualan unit rumah ini menurun, namun nilainya mengalami peningkatan 10,1% dari Rp 96,8 miliar menjadi Rp 106,7 miliar. Arief Rahardjo, Kepala Riset Cushman & Wakefield mengatakan, peningkatan penjualan ini disebabkan beberapa pengembang sudah menaikkan harga jual karena permintaan properti melonjak sejak awal tahun.

Arief memprediksi, kenaikan harga masih berlangsung hingga semester II-2010. Di Jakarta, akan terjadi kenaikan harga jual rumah hingga 5%. Sementara di Tangerang terjadi kenaikan harga 7%, Bogor dan Depok 4%, serta Bekasi 5%. Kenaikan ini disebabkan oleh kenaikan biaya konstruksi di Jakarta dan Tangerang sebesar 3%, Bogor dan Depok 5% serta Bekasi 4%. Kenaikan tarif dasar listrik (TDL) juga menjadi salah satu pemicu kenaikan harga.

"Permintaan perumahan kelas atas seharga sekitar Rp 1 miliar kuat terlihat di Jakarta dan Tangerang," ujar Arief di Jakarta, Rabu (21/7). Lalu, permintaan kuat atas rumah kelas menengah seharga Rp 750 juta sampai Rp 1 miliar terlihat di Bekasi.

Adapun unit yang paling diminati berada di harga sekitar Rp 1 miliar. Rumah seharga itu paling banyak diburu di Jakarta. Rumah yang paling banyak diminati kedua berada di kisaran harga Rp 600 juta hingga Rp 700 juta yang menuai banyak permintaan di Tangerang. Rumah seharga 400 juta sampai Rp 500 juta juga paling banyak diminta di Bekasi. Sementara rumah seharga Rp 250 juta banyak diminta di Bogor.

Semester II-2010 ini, Cashman & Wakefield memperkirakan ada pasokan luas lahan perumahan estate sebesar 11.514 ha di Jakarta. "Mayoritas pengembangan aktif berlokasi di Tangerang dan Bekasi," terang Arief. Menurut catatan Cushman & Wakefield, di semester dua nanti akan ada pasokan perumahan sebanyak 238.715 unit. Jumlah ini tumbuh 2,5% dari semester II-2009.


Reporter: Gloria Haraito
Video Pilihan

Tag
TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.4833 || diagnostic_api_kanan = 0.0025 || diagnostic_web = 0.9264

Close [X]
×