kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Bayar kompensasi pelanggan, PLN batal pangkas gaji karyawan dan direksi


Kamis, 08 Agustus 2019 / 14:03 WIB

Bayar kompensasi pelanggan, PLN batal pangkas gaji karyawan dan direksi

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Karyawan dan direksi PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) bisa bernafas lega. Menajemen membatalkan pemotongan gaji karyawannya untuk menambal dana kompensasi yang akan dibayarkan kepada 21,9 juta pelanggan terdampak padamnya listrik serentak (blackout) pada Minggu (4/8).

Direktur Regional Jawa Barat PLN, Haryanto WS menyebutkan, pihaknya tidak ada niatan untuk memangkas gaji karyawan untuk pembayaran dana kompensasi itu.

"Jadi saya perlu luruskan, tidak ada niatan atau pun statement yang mengatakan akan ada pemotongan dari gaji pegawai. Karena kita akan menggunakan dana internal PLN," terangnya saat memantau persiapan PLTD Senayan berkapasitas 100 Megawatt (MW), di Jakarta, Kamis (8/8).

Baca Juga: Ganti rugi pelanggan PLN bisa kurangi laba bersih, bukan pangkas gaji pegawai!

Asal tahu saja, PLN berjanji akan memberikan kompensasi bagi 21,9 juta pelanggan yang terdampak pemadaman listrik pada Minggu (4/8). Adapun dana yang disiapkan mencapai Rp 839 miliar. Kompensasi diberikan sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri ESDM Nomor 27 tahun 2017.

Di mana, kompensasi diberikan sebesar 20% dari biaya beban untuk pelanggan subsidi (non adjustment). Sementara untuk pelanggan non-subsidi (golongan tarif adjustment) akan dikenaikan pemotongan 35% dari biaya beban.

Sebelumnya Direktur Pengadaan Strategis 2 PLN Djoko Rahardjo Abumanan mengatakan bahwa kompensasi yang akan dipenuhi PLN tidak akan ditutupi dari biaya investasi.

Baik itu yang berasal dari penerbitan surat utang maupun dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dalam bentuk penyertaan modal negara. "Nggak boleh itu (biaya investasi) dipakai untuk bayar kompensasi. APBN itu untuk investasi," kata Djoko.

Baca Juga: Bakal ada pemadaman bergilir lagi, PLN: Turbin buatan China dibongkar

Oleh sebab itu, ia mengatakan pembayaran kompensasi akan ditutupi dengan biaya operasional. Nah, menurut Djoko, biaya itu akan berasal dari pengurangan pendapatan di luar gaji pokok yang diterima pegawai PLN.

Djoko menyebut, biaya tersebut bisa berasal dari pengurangan tunjangan atau bonus (insentif) pegawai PLN. Menurutnya hal itu wajar sebagai konsekuensi dari pemadaman yang terjadi di hampir seluruh wilayah Jawa bagian barat. "Di PLN itu ada merit order. Kalau kerja nggak bagus, ya gaji dipotong. Nanti (insentif) diperhitungkan," ungkapnya.


Reporter: Pratama Guitarra
Editor: Azis Husaini

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = || diagnostic_web = 0.1163

Close [X]
×