CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

PLN Disjaya Akan Tambah 25 Charger SPKLU di Tahun Depan


Jumat, 17 Desember 2021 / 15:57 WIB
PLN Disjaya Akan Tambah 25 Charger SPKLU di Tahun Depan
ILUSTRASI. PLN Disjaya akan menambah 25 charger SPKLU pada tahun depan.


Reporter: Filemon Agung | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Perusahaan Listrik Negara melalui Unit Induk Distribusi Jakarta Raya (PLN Disjaya) menargetkan penambahan 25 charger Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) pada tahun depan.

General Manager PLN Disjaya Doddy B Pangaribuan mengatakan, penambahan SPKLU sejatinya bergantung pada penugasan yang diberikan PLN Pusat. Kendati demikian, pihaknya optimistis bisa menambah setidaknya 100% dari jumlah yang sudah ada dan tengah dikerjakan ditahun ini.

"Kalau kami boleh mengusulkan tentu sama (jumlahnya) dengan yang sudah terpasang dan akan terpasang tahun ini, jadi akan menambah 100%," kata Doddy dalam konferensi pers virtual, Jumat (17/12).

Doddy menyebutkan, saat ini sudah tersedia 12 charger SPKLU di 8 lokasi. Selain itu, masih ada 13 charger tambahan di 10 lokasi yang tengah dikejar oleh PLN Disjaya. Dengan demikian, pada akhir tahun nanti diharapkan bakal ada 25 charger SPKLU pada 18 lokasi di Jakarta.

Baca Juga: PLN: Standardisasi akan mempercepat transisi ekosistem kendaraan listrik

Dalam upaya mendorong akselerasi fasilitas SPKLU, PLN membuka opsi kerjasama dengan perusahaan-perusahaan lain.

Dalam penyediaan SPKLU, ada tiga unsur yang menjadi syarat utama yakni pemilik lahan, pemilik peralatan dan juga operator. Dalam proses kerjasama yang diusung, PLN memberikan kesempatan kepada mitra untuk andil dengan menyediakan ketiga unsur utama tersebut ataupun hanya salah satu maupun dua dari tiga unsur yang ada.

"Mekanisme pembagian keuntungan juga sudah ditetapkan. Untuk tarif curah sangat kompetitif. Untuk tarif bisnis atau biasa itu kita (tetapkan) Rp 2.466 per kWh. Itu yang akan dibayar oleh pemilik kendaraan, dari situ Rp 1.466 per kWh yang masuk ke PLN dan sisanya jadi hak dari investor ini," kata Doddy.

Adapun, pemberlakuan pembagian tarif ini khusus untuk investor yang menyediakan ketiga unsur dalam penyediaan SPKLU.

Doddy menambahkan, dengan telah dibukanya opsi kerjasama ini maka ada potensi penambahan 500 unit SPKLU diluar penugasan PLN. Namun, Doddy menilai hal ini juga bergantung dari insentif yang diberikan oleh pemerintah.

"Feeling saya di luar PLN mungkin sekitar 500 lokasi lah, ini pun bergantung insentif yang diberikan pemerintah khususnya dikeringanan harga kendaraan," kata Doddy.

Secara khusus untuk UID Jakarta Raya, Doddy memastikan pihaknya siap menopang rencana akselerasi kendaraan listrik dan kompor induksi.

Menurutnya, dengan tingkat reserve margin saat ini yang dikisaran 29% hingga 30%, maka penambahan konsumsi 1.000 MW dari dua sektor ini pun masih akan mencukupi.

Baca Juga: PLN targetkan peningkatan konsumsi listrik dari sektor kendaraan listrik

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×