kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Proses pembentukan harga gas industri di sektor hilir masih jadi perdebatan


Minggu, 22 Desember 2019 / 18:34 WIB
Proses pembentukan harga gas industri di sektor hilir masih jadi perdebatan
Direktur Utama PGN Gigih Prakoso dalam seminar Hilir Migas Expo 2019

Reporter: Dimas Andi | Editor: Azis Husaini

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Di periode akhir September dan akhir November lalu, publik sempat dibuat heboh lantaran rencana kenaikan harga gas untuk sektor industri oleh PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS). Meski akhirnya kenaikan tersebut dibatalkan oleh pemerintah, proses tata niaga gas bumi yang melibatkan berbagai pihak masih menimbulkan perdebatan.

Direktur PGAS Gigih Prakoso menyebut, sebagai perusahaan yang bergerak di sektor midstream dan hilir gas bumi, pihaknya memiliki ketentuan apa saja komponen yang membentuk harga gas bumi untuk industri. Komponen yang dimaksud meliputi biaya pembelian gas dari sektor hulu, beban transmisi pipa gas, beban distribusi pipa gas, dan marjin niaga gas.

Baca Juga: Askrindo dan Perusahaan Gas Negara (PGAS) selenggarakan Natal Bersama di Pontianak

Empat komponen ini mengacu pada Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No 58 Tahun 2017 mengenai harga jual gas bumi. Dalam beleid tersebut, formula harga jual gas bumi hilir dihitung dari harga gas bumi ditambah biaya pengelolaan infrastruktur gas bumi serta ditambah biaya niaga.

Gigih menjelaskan, masing-masing komponen dalam struktur harga gas bumi hilir memiliki porsi yang berbeda. “Porsi biaya gas dari hulu 70%, kemudian transmisi 13% sedangkan biaya distribusi plus marjin niaga 17%,” ungkap dia, beberapa hari lalu.

Anggota Komite Badan Pengatur Hilir (BPH) Migas Jugi Prajugio bilang, komponen tarif pengangkutan gas bumi atau toll fee yang menjadi wewenang pihaknya terhadap struktur harga gas hilir tak lebih dari 10%.

Ia juga sepakat, mayoritas pembentuk harga gas bumi hilir berasal dari beban pembelian gas bumi di level hulu. “Jadi jika harga gas hulu naik, maka akan berpengaruh signifikan terhadap harga gas ke konsumen,” imbuhnya, Jumat (20/12).

Pengamat Ekonomi Energi Universitas Gadjah Mada Fahmy Radhi mengatakan, sah-sah saja apabila PGAS berniat menaikkan harga gas hilir di sektor industri. Sebab, PGAS juga berperan penting dalam membangun jaringan pipa gas di berbagai wilayah di Indonesia. Investasi tersebut tentu membutuhkan biaya yang besar dan seharusnya bisa dipenuhi lewat hasil penjualan gas ke pelanggan.

Baca Juga: Gas bumi menjadi salah satu kunci penggerak ekonomi

Lagi pula, karena komponen pembelian gas dari hulu punya kontribusi besar terhadap pembentukan harga gas hilir, maka kenaikan harga gas di sektor hulu bisa saja semakin membebani keuangan PGAS.

Lebih lanjut, rencana penyesuaian harga gas hilir oleh PGN sebenarnya tidak bertentangan dengan Perpres No 40 tahun 2016 yang mematok harga gas industri sebesar US$ 6 per MMBtu.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag

TERBARU

[X]
×