kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.013,51   -2,48   -0.24%
  • EMAS932.000 0,22%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Proyek Strategis Nasional Hulu Migas Terganjal Pencarian Mitra Pengganti


Senin, 25 April 2022 / 07:00 WIB
Proyek Strategis Nasional Hulu Migas Terganjal Pencarian Mitra Pengganti


Reporter: Filemon Agung | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perkembangan Proyek Strategis Nasional (PSN) hulu migas menemui tantangan pencarian mitra pengganti.

Setidaknya, ada 4 PSN sektor hulu migas dengan total investasi mencapai US$ 37,21 miliar. Kehadiran 4 PSN ini diharapkan mampu mendongkrak produksi minyak sebesar 65.000 barel per hari (BOPD) serta gas sebesar 3.484 juta standar kaki kubik per hari (MMSCFD).

Sayangnya, dari dua dari empat proyek ini dihadapkan pada tantangan pencarian mitra pengganti.

1. Proyek Indonesia Deepwater Development (IDD)

PT Chevron Pacific Indonesia (CPI) dipastikan masih mencari mitra pengganti untuk pengalihan participating interest (PI) WK Rapak Ganal.

Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto mengungkapkan, Chevron bersama SKK Migas masih bersama-sama mencari operator pengganti untuk proyek dengan investasi mencapai US$ 6,98 miliar.

Baca Juga: SKK Migas Targetkan Tambahan Produksi Migas dari 12 Proyek Tahun Ini

Proyek yang ditargetkan onstream pada kuartal IV 2025 ini diprediksi bakal mundur dari jadwal semula.

"Hari-hari ini kita sudah menghitung, bergeser nanti (jadwal onstream). Kita masih lihat itu," terang Dwi dalam Konferensi Pers Virtual, Jumat (22/4).

Dwi melanjutkan, pihaknya masih menanti perkembangan yang ada. Selain itu, SKK Migas juga telah berkali-kali mengirimkan surat agar segera ada kepastian untuk proyek tersebut. 

Dwi mengungkapkan, butuh setidaknya 4 sampai 5 tahun agar proyek dapat onstream. Dengan demikian, akan sulit mengejar target onstream yang sudah ditetapkan.

Asal tahu saja, Proyek IDD Gendalo dan Gehem diperkirakan bakal menambah produksi minyak sebesar 27 ribu barel per hari (bph) dan gas sebesar 844 juta kaki kubik per hari (MMSCFD). 

2. Proyek Abadi Masela

Proyek ini diharapkan menambah produksi 9,5 juta ton LNG per tahun (mtpa) dan gas pipa 150 MMSCFD, serta 35.000 barel minyak per hari.

Dwi mengungkapkan, saat ini Inpex sedang melakukan studi untuk implementasi Carbon Capture and Storage (CCS).

"Sekaligus menyelesaikan permasalahan partnership di proyek ini antara Inpex dan Shell," terang Dwi.

Merujuk paparan SKK Migas, proyek dengan investasi mencapai US$ 19,8 miliar ini tengah merampungkan tahapan persiapan Front End Engineering Design (FEED) meliputi survei metocean dengan perkembangan 98,24%, survei Amdal, serta pembebasan lahan non hutan dengan perkembangan 85%.

Proyek ini diharapkan rampung pada kuartal II 2027 mendatang.

Baca Juga: Ini Penyebab Penerimaan Negara dari Hulu Migas Sudah Capai Rp 62 Triliun di Kuartal I

3. Proyek Jambaran Tiung Biru (JTB)

Proyek Jambaran Tiung Biru hingga kuartal I 2022 telah mencapai 96,10% dengan estimasi onstream pada Juli 2022 mendatang.

Proyek dengan investasi mencapai US$ 1,53 miliar ini diharapkan menambah produksi gas sebesar 190 juta kaki kubik per hari (MMSCFD).

4. Proyek Tangguh Train 3

Perkembangan Proyek Tangguh Train III oleh British Petroleum (BP) mencapai 94,71% untuk onshore dan 99,4% untuk offshore.

Proyek dengan investasi US$ 8,9 miliar ini diharapkan onstream pada Desember 2022 mendatang.

Kendati demikian, sejumlah insiden membuat pelaksanaan proyek menemui kendala.

Sebelumnya, Proyek Tangguh Train III sempat tertunda akibat terjadinya outbreak covid pada proyek.

Dwi menjelaskan, pihaknya bersama BP masih berupaya agar proyek bisa tetap rampung sesuai jadwal yang ditentukan.

"Kemungkinan akan tergeser ke kuartal I 2023 tapi kita masih berjuang dengan BP untuk onstream Desember 2022," pungkas Dwi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×