kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 -1,49%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pupuk Indonesia catat kenaikan produksi 16,48% kuartal I 2020


Kamis, 30 April 2020 / 20:06 WIB
Pupuk Indonesia catat kenaikan produksi 16,48% kuartal I 2020


Reporter: Muhammad Julian | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Pupuk Indonesia (Persero) mencatatkan kinerja produksi yang prima di kuartal pertama tahun ini. Sepanjang Januari - Maret 2020 lalu, produksi pupuk perseroan 3,10 juta ton atau naik sekitar 16,48% dibanding realisasi produksi periode sama tahun sebelumnya yang hanya mencapai 2,66 juta ton.

Secara terperinci, realisasi produksi di kuartal I 2020 terdiri atas sebanyak 2,07 ton urea, 688.196 ton NPK, 132.473 ton SP-36, 212.262 ton ZA, dam 1.270 ton ZK.

Direktur Utama PT Pupuk Indonesia (Persero), Aas Asikin Isdat mengatakan, pertumbuhan produksi di kuartal pertama tahun 2020  salah satunya disebabkan oleh kondisi pabrik yang dapat beroperasi secara optimal.

Baca Juga: Pupuk Indonesia akan tindak tegas penyalur yang jual pupuk di atas HET

Hal ini tidak terlepas dari upaya transformasi yang sudah dicanangkan perseroan sejak tahun 2017 lalu. Alhasil, Pupuk Indonesia bisa melanjutkan tren pertumbuhan kinerja produksi perseroan yang memang kerap mengalami pertumbuhan setiap tahunnya pada kuartal pertama tahun ini.

Di sisi lain, kinerja produksi perseroan di kuartal I juga turut terdongkrak oleh adanya kapasitas produksi tambahan dari pengoperasian pabrik baru.

“Peningkatan volume salah satunya  juga disebabkan pengoperasian pabrik Amurea II yang mulai operasi komersil sejak Agustus 2018,” terang Aas dalam keterangan tertulis.

Menurut Aas, hasil realisasi produksi Pupuk Indonesia pada nantinya akan diprioritaskan untuk memenuhi kebutuhan di dalam negeri, khususnya untuk sektor tanaman pangan. Sementara penjualan hasil produksi ke sektor komersil dan ekspor baru akan dilakukan apabila kebutuhan untuk subsidi dan sektor pangan sudah terpenuhi serta memiliki stok ketersediaan yang aman.

Baca Juga: Dirut Pupuk Kujang meninggal, begini sosok Bambang Eka Cahyana




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×