kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Resmikan pabrik PE baru, Chandra Asri (TPIA) bakal kebut komplek petrokimia tahap dua


Jumat, 06 Desember 2019 / 14:22 WIB
Resmikan pabrik PE baru, Chandra Asri (TPIA) bakal kebut komplek petrokimia tahap dua
Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Perindustrian Agus Gumiwang berbincang dengan Founder PT Chandra Asri Petrochemical Tbk Prajogo Pangestu usai meresmikan pabrik baru polyethylene di Cilegon, Jumat (6/12/2019).

Reporter: Agung Hidayat | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - CILEGON. Produsen petrokimia, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) meresmikan pabrik baru polietilena (PE) senilai US$ 380 juta di Cilegon. Peresmian ini dihadiri oleh Presiden Joko Widodo dan disaksikan Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita.

Presiden dalam kata sambutannya mengatakan, salah satu yang problem yang dihadapi ekonomi Indonesia ialah defisit neraca perdagangan.

"Soalnya bahan baku masih banyak impor. Salah satunya yang paling besar itu petrokimia, yang mana turut memberatkan neraca perdagangan kita," sebutnya saat peresmian, Jumat (6/12).

Baca Juga: Resmikan pabrik polietilena TPIA, Jokowi harap Indonesia tak lagi impor petrokimia

Lebih lanjut ia mengatakan apresiasinya pada TPIA sebagai pionir industri petrokimia di tanah air. Pemerintah mengharapkan, bahwa investasi dan penanaman modal terjadi terus-menerus di sektor ini dan pemerintah akan terus memberi ruang kemudahan terkait investasi tersebut, seperti kebijakan insentif berupa tax holiday dan tax allowance.

"Nantinya impor petrokimia bisa stop dan harapannya Indonesia bisa ekspor. Feeling saya 4-5 tahun lagi tidak perlu impor petrokimia lagi," ucap Presiden Joko Widodo. Kondisi saat ini, sekitar 40%-50% kebutuhan produk petrokimia masih berasal dari impor.

Dengan beroperasinya pabrik Chandra Asri yang baru ini, maka kapasitas produksi PE bertambah 400 ribu ton per tahun, menjadikan total kapasitas produksi PE nasional sebesar 736 ribu ton per tahun. Di kesempatan yang sama Erwin Ciputra, Presiden Direktur TPIA mengatakan bahwa peningkatan kapasitas sepenuhnya disiapkan guna memenuhi permintaan domestik.

Baca Juga: 13 perusahaan punya obligasi jatuh tempo Desember 2019, simak daftar lengkapnya




TERBARU

Close [X]
×