kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Semester I 2019, kinerja ekspor minyak sawit Indonesia tumbuh 10%


Selasa, 06 Agustus 2019 / 23:02 WIB

Semester I 2019, kinerja ekspor minyak sawit Indonesia tumbuh 10%

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) mencatat, kinerja ekspor minyak sawit Indonesia mulai dari crude palm oil (CPO) dan turunannya, biodiesel dan oleochemical mengalami pertumbuhan sebesar 10% secara year on year (yoy).

Di Semester I tahun ini, ekspor minyak sawit Indonesia mencapai 16,84 juta ton meningkat dari semester I tahun lalu yang sebesar 15,30 juta ton.

Meski mengalami kenaikan, tetapi Direktur Eksekutif Gapki Mukti Sardjono menganggap kinerja ini belum maksimal. "Kenaikan volume ekspor ini seharusnya masih bisa digenjot lebih tinggi lagi, akan tetapi karena berbagai hambatan perdagangan membuat kinerja ekspor tidak maksimal," ujar Mukti dalam keterangan tertulis yang diterima Kontan.co.id, Selasa (6/8).

Baca Juga: Gapki: Serapan biodiesel dalam negeri tumbuh 144% di semester I

Adanya berbagai dinamika di pasar global khususnya tujuan utama ekspor Indonesia yakni India, Uni Eropa, China dan Amerika Serikat dianggap menjadi penyebab kinerja ekspor sawit yang tak maksimal. Di India misalnya, Indonesia kalah berasing dengan Malaysia, khususnya untuk refined products. Bila dilihat, bea masuk untuk refined products dari Indonesia lebih tinggi 9% dari Malaysia.

Sementara, Uni Eropa yang menggaungkan RED II ILUC ditambah tuduhan subsidi biodiesel ke Indonesia turut mempengaruhi ekspor Indonesia ke Uni Eropa. Tak hanya itu, perang dagang China dan Amerika Serikat turut mempengaruhi pasar minyak nabati dunia.

Bila melihat volume ekspor CPO dan turunannya di semester I, pertumbuhannya hanya sebesar 7,6% atau dari 14,16 juta ton menjadi 15,24 juta ton. Gapki mencatat terjadi penurunan ekspor CPO dan turunannya ke hampir semua negara tujuan ekspor Indonesia kecuali China.

Baca Juga: Waduh, pelemahan yuan berpotensi menyulitkan Indonesia

Ekspor CPO dan turuannya (tidak termasuk biodiesel dan olechemical) ke China di semester I mencapai 2,54 juta ton atau meningkat 39% yoy. "Meningkatnya permintaan dari China merupakan salah satu dampak dari perang dagangnya dengan AS, dimana China mengurangi pembelian kedelai secara signifikan dan menggantikan kebutuhan mereka dengan minyak sawit," terang Mukti.

Kinerja ekspor yang meningkat signifikan ini tak dialami negara lain, ekspor CPO dan turunannya ke Uni Eropa di semester I hanya meningkat 0,7% yoy menjadi 2,41 juta ton. Ekspor ke India bahkan mengalami penurunan 17% yoy, ke Amerika Serikat menurun 12%, Pakistan 10%, dan Bangladesh 19%.

Ketidakpastian dalam dinamika pasar minyak nabari dunia karean permintaan dari pasar ekspor tidak meningkat signifikan mengakibatkan harga CPO tetap bergerak di kisaran harga yang rendah. Sepanjang semester I 2019, harga CPO global bergerak di kisaran US$ 492,5 – US$ 567,5 per metrik ton dengan harga rata-rata di kisaran US$ 501,5 – US$ 556,5 per metrik ton.


Reporter: Lidya Yuniartha
Editor: Komarul Hidayat

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0023 || diagnostic_web = 0.2537

Close [X]
×