kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,96   1,15   0.15%
  • EMAS930.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.09%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Si raja menara telekomunikasi masih akan akuisisi tower lagi


Rabu, 06 Mei 2020 / 05:30 WIB
Si raja menara telekomunikasi masih akan akuisisi tower lagi
ILUSTRASI. Kepulauan Seribu Sebagai Destinasi Wisata Bali Baru: Sebuah Base Transceiver Station (BTS) -- Menara telekomunikasi di Kepulauan Pulau Seribu -- di ujung Pulau Panggang, Kepulauan Seribu, Selasa (13/8). Pemerintah memutuskan menambah anggaran Rp 6,4 trili

Berita Terkait

Reporter: Amalia Fitri | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Sejumlah perusahaan penyedia menara telekomunikasi lebih  gencar menambah aset. PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR) tetap menjadi pemimpin pasar dengan jumlah menara terbanyak (lihat tabel).

Hingga 31 Maret 2020, TOWR memiliki 21.000 menara, bertambah 1.681 unit sejak akhir tahun lalu yang sebanyak 19.319 unit menara. Penambahan aset terbanyak berasal dari akuisisi menara PT XL Axiata Tbk sebanyak 1.399 unit yang dilakukan anak usaha TOWR, PT Profesional Telekomunikasi Indonesia (Protelindo).


Hingga akhir tahun ini, TOWR akan menambah lagi jumlah aset menara telekomunikasi. Wakil Presiden Direktur TOWR, Adam Ghifari menyatakan, penambahan jumlah tower telekomunikasi meningkatkan nilai kontrak penyewa. Saat ini TOWR memiliki tenancy ratio 1,73x.

Walhasil, jumlah penyewa TOWR sekitar 36.000 unit. Per akhir tahun 2019, TOWR memiliki 33.346 penyewa. "Kini kami memiliki nilai kontrak jangka panjang Rp 51 triliun dengan potensi revenue Rp 7 triliun dan berpotensi terus meningkat setiap tahun," ungkap Adam, Senin (4/5).

Pandemi virus korona (Covid-19), berpeluang memacu penambahan menara seiring ekspansi kapasitas perusahaan telekomunikasi. Maklum, tren bekerja dan sekolah di rumah memacu penggunaan data telekomunikasi.

Oleh karena itu, kata Adam, recurring income yang menyokong TOWR akan diinvestasikan untuk menambah menara baik organik maupun anorganik.

Tahun ini, TOWR mengalokasikan belanja modal atau capital expenditure (capex) Rp 3 triliun-Rp 3,5 triliun.

Sekitar 70% sampai 75% dialokasikan pada menara, sisanya untuk non-tower. "Penggunaan dana ini di luar kebutuhan (akuisisi) menara XL Axiata," lanjut dia.
     

Perbandingan Jumlah Menara Telekomunikasi
Perusahaan Jumlah Menara per 31 Mare 2020
Sarana Menara (TOWR) 21000
Tower Bersama (TBIG) 15540
Centratama 3178
Gihon Telekomunikasi* 63
* Per September 2019  

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×