kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,85   -12,38   -1.32%
  • EMAS915.000 -0,97%
  • RD.SAHAM -0.29%
  • RD.CAMPURAN -0.06%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.26%

Vale Indonesia (INCO) tetap berhati-hati menyikapi lonjakan harga nikel


Kamis, 21 Januari 2021 / 16:47 WIB
Vale Indonesia (INCO) tetap berhati-hati menyikapi lonjakan harga nikel
ILUSTRASI. Aktivitas alat berat di lokasi penambangan NIKEL milik VALE Indonesia, dahulu PT International Nickel Indonesia Tbk (INCO) di Sorowako, Luwu Timur, Sulawesi Selatan. KONTAN/Cheppy A. Muchlis/10/06/07

Reporter: Dimas Andi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Vale Indonesia Tbk (INCO) berusaha bijaksana menyikapi tren kenaikan harga nikel global yang terjadi belakangan ini. Perusahaan tersebut tetap fokus pada kegiatan operasional dan rencana bisnisnya di tahun 2021.

Chief Financial Officer Vale Indonesia Bernardus Irmanto menilai, masih terlalu dini untuk membicarakan dampak dari tren harga nikel terhadap kinerja keuangan INCO di tahun ini. Di atas kertas, tentu saja INCO diuntungkan oleh harga nikel yang sudah cukup tinggi saat ini. 

Namun, tidak ada yang bisa memastikan bahwa tren kenaikan harga nikel masih akan berlanjut atau tidak sampai akhir tahun nanti.

Baca Juga: Pendapatan Garuda Metalindo (BOLT) ditargetkan naik dua digit di tahun ini

“Kami selalu hati-hari dalam menyikapi tren harga dan fokus untuk meningkatkan reliabilitas produksi dan biaya produksi supaya perusahaan bisa memaksimalkan kinerja dalam semua skenario harga,” ungkap dia, Kamis (21/1).

Dalam catatan Kontan, ada kemungkinan volume produksi nikel INCO lebih rendah dari 70.000 metrik ton pada tahun ini lantaran adanya kegiatan perbaikan atau rebuild fasilitas Furnace 4.

Perbaikan furnace ini pada dasarnya merupakan hal yang harus dilakukan oleh INCO demi menjaga integritas aset dan keselamatan operasi. Lantas, perusahaan ini tidak akan menunda perbaikan tersebut kendati harga nikel sedang menanjak.

“Kami tidak akan mengkompromikan keselamatan operasional. Produksi tentu saja akan terdampak dan produksi akan di bawah 70.000 ton, tapi ini sudah menjadi bagian rencana produksi kami,” terang Bernardus.

Baca Juga: Harga batubara naik, Mitrabara Adiperdana (MBAP) tetap fokus efisiensi biaya

Dia menambahkan, perbaikan Furnace 4 rencananya akan dilakukan pada kuartal II-2021 dan memakan waktu selama 5 bulan. Pandemi Covid-19 yang masih berlangsung memang membawa risiko terhadap pelaksanaan proyek tersebut. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Peningkatan Produktifitas Panduan Cepat Menganalisa dan Merumuskan Strategi Bisnis

[X]
×