Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.518
  • EMAS662.000 -0,15%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Wika Beton sasar proyek industri maritim

Senin, 24 November 2014 / 10:50 WIB

Wika Beton sasar proyek industri maritim

JAKARTA. Fokus perhatian pemerintah baru di bidang infrastruktur dan maritim membuat PT Wijaya Karya Beton Tbk (WTON) optimistis menyongsong bisnis tahun depan. Anak usaha PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) ini yakin, permintaan produk pra cetak bakal tumbuh.

Menurut Puji Haryadi, Sekretaris Perusahaan Wika Beton, makin banyak proyek yang butuh produk ini selain properti. "Semua ini pasar potensial beton pracetak. Pelabuhan dapat dibangun dengan cepat dan efisien, dengan menggunakan beton pracetak," kata dia kepada KONTAN, Minggu (23/11).

Selain sudah mengembangkan produk beton tiang pancang, Wika Beton juga mulai  mengembangkan beton pracetak maritim sejak 10 tahun terakhir. Meski kala itu permintaan masih terbatas, tapi perusahaan ini sudah mulai mengambil langkah antisipasi. Ia meyakini posisi Indonesia sebagai negara maritim pasti akan menjadi pasar potensial untuk produk maritim.

Melihat peluang yang sudah di pelupuk mata, Wika Beton memproyeksi bisa mengantongi pendapatan hingga Rp 4 triliun di akhir 2015 nanti. Jumlah tersebut tumbuh 27,8% dari pendapatan yang diincar WTON tahun ini yakni sebesar Rp 3,13 triliun. 

Sedangkan target laba tahun depan diperkirakan bisa dicapai diatas Rp 350 miliar. "Tahun lalu porsi penjualan untuk infrastruktur sekitar 44%, tahun depan diperkirakan dapat lebih tinggi mengingat banyaknya proyek infrastruktur yang segera ditenderkan pada awal tahun nanti," imbuhnya.

Untuk bisa mencapai target yang sudah dipatok, Wika Beton berencana menambah satu pabrik baru lagi di Kalimantan. Perusahaan ini sengaja menyasar Kalimantan lantaran permintaan produk beton pra cetak selama ini didatangkan dari pabrik yang ada di Pasuruan, Jawa Timur. Saat ini, Wika Beton sudah memiliki sekitar 12 pabrik.

Berharap di Cigudeg 

Sementara itu di sisa tahun ini, WTON berusaha membangunan areal tambang terbuka atau quarry di Cigudeg, Bogor sebagai salah satu sumber daya pembuatan beton pra cetak. Jika proyek ini selesai, areal quarry tersebut bakal menjadi andalan Wika Beton. Pasalnya bisa memenuhi kebutuhan split yang menjadi salah satu bahan utama beton pra cetak hingga 30 tahun kedepan. 

Selain itu, Wika Beton juga masih mempunyai pekerjaan rumah untuk menuntaskan pembangunan pabrik milik anak usaha PT Wijaya Karya Krakatau Beton di Cilegon. "Pendiriannya sudah mulai dua bulan lalu, ditargetkan pada semester ke dua tahun depan sudah bisa produksi beton pracetak," urainya.

Hingga akhir September 2014, Wika Beton baru mengantongi pendapatan Rp 2,32 triliun atau sekitar 74,12% dari target tahun ini yang sebesar Rp 3,13 triliun. Hasil ini tumbuh 13,73% dari pencapaian di periode serupa tahun lalu. 

Salah satu katalis pendongkrak adalah penjualan produk tiang pancang di periode tersebut meningkat drastis dari Rp 1,09 triliun di kuartal III-2013 jadi Rp 1,51 triliun.
Kemudian dari sisi kontrak per Oktober 2014, Wika Beton baru mengantongi Rp 2,22 triliun atau 74% dari target Rp 3 triliun. 

Meski begitu, Puji memastikan saat ini ada banyak proyek yang tengah diincar untuk menambah porsi kontrak. Kata dia, Wika Beton tidak membatasi permintaan pada konsumen besar saja. "Managemen optimistis target akan dapat diraih pada akhir tahun nanti," tukas dia.


Reporter: RR Putri Werdiningsih
Editor: Markus Sumartomdjon
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0441 || diagnostic_web = 0.3717

Close [X]
×