kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.131
  • SUN98,94 0,36%
  • EMAS618.112 0,33%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

AMTI mendorong kemitraan petani tembakau dan industri ditingkatkan

Selasa, 06 Februari 2018 / 18:25 WIB

AMTI mendorong kemitraan petani tembakau dan industri ditingkatkan
ILUSTRASI. TEMBAKAU UNGGULAN VARIETAS BARU
Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Aliansi Masyarakat Tembakau Indonesia (AMTI) tengah berupaya mendorong kemitraan antara petani tembakau dan industri. Pemerintah pun diminta ikut serta membantu mendorong program kemitraan ini.

Menurut Ketua AMTI Budidoyo Siswoyo, adanya program kemitraan ini maka akan bisa membantu meningkatkan kesejahteraan petani. Bahkan, kualitas, ketersediaan pasokan tembakau pun akan terjamin dengan adanya program kemitraan ini.

"Persoalan saat ini adalah rantai pemasok yang terlalu banyak sehingga menyebabkan nilai tambah petani kecil. Petani menjual ke pengepul, selanjutnya pengepul menjual ke pengepul lagi, berkali-kali hingga sampai ke industri," ujar Budidoyo kepada KONTAN, Selasa (6/2).

Budidoyo mengatakan, saat ini harga di tingkat petani beragam. Harga tersebut tergantung jenis dan kualitasnya. Ada tembakau yang dihargai Rp 35.000 - Rp 40.000 per kg, namun ada juga yang dihargai Rp 80.000 per kg. Biasanya, industri pun mendapatkan harga yang jauh lebih mahal.

"Dengan begitu industri akan mendapatkan jaminan harga. Kualitas juga terjamin karena adanya pendampingan dari industri. Kalau tidak, kepastian pasokan pun akan sulit telebih dengan wacana pembatasan impor tembakau," jelas Budidoyo.

Lebih lanjut Budidoyo menyampaikan bahwa produksi tembakau lokal dalam kondisi normal bisa mencapai 190.000-200.000 ton dalam setahun.

Menurutnya, industri masih kekurangan bahan baku lantaran kebutuhannya bisa lebih dari 300.000 ton dalam setahun. Ini pulalah yang menjadi alasan mengapa program kemitraan penting dilakukan.

Sementara itu, Budidoyo pun mengatakan produksi tembakau tahun ini belum bisa diprediksi karena belum bisa memasuki musim tanam. Dia bilang, musim tanam baru berlangsung pada Maret hingga Mei, dan musim panen akan berlangsung pada Juli hingga Oktober.

"Kalau musim keringnya lebih banyak ketika masa panen, maka produksinya lebih baik, kalau di musim tanam juga hujannya masih terus terjadi, maka produksinya juga bisa berkurang," ujar Budidoyo.

Tahun lalu produksi tembakau bisa mencapai 160.000 ton. Angka ini lebih baik dibandingkan sebelumnya karena kondisi cuaca yang cukup baik. Meski begitu, menurut Budidoyo produksi ini belum maksimal.


Reporter: Lidya Yuniartha
Editor: Yudho Winarto

TEMBAKAU

Tag
Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel santika premiere Slipi
26 July 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.1592 || diagnostic_web = 0.3483

Close [X]
×