INDUSTRI
Berita
Dewan Karet Indonesia Setuju Crumb Rubber Masuk DNI

INDUSTRI PENGOLAHAN KARET KERING

Dewan Karet Indonesia Setuju Crumb Rubber Masuk DNI


Telah dibaca sebanyak 1765 kali
Dewan Karet Indonesia Setuju Crumb Rubber Masuk DNI

JAKARTA. Ketua Dewan Karet Indonesia yang juga menjabat sebagai Ketua Asosiasi Pengusaha Ban Indonesia (APBI) Azis Pane setuju dengan usulan Kementerian Pertanian agar industri pengolahan karet kering atau crumb rubber masuk dalam daftar negatif investasi (DNI) atau tertutup buat asing.

Dengan diusulkannya industri pengolahan karet kering masuk ke dalam DNI, ia mengharapkan kemampuan produksi industri hilir bisa maksimal.

Namun, Azis juga ingin agar perdagangan karet juga dibenahi sehingga petani karet bisa menikmati hasil yang lebih besar dengan menjual karet mereka langsung ke industri. Kata Azis, selama ini umumnya petani karet menjual hasil mereka ke pedagang pengumpul yang cenderung memanipulasi harga.

“Jika petani mau menjualnya ke industri, pendapatannya akan bertambah dan jika industri hilir bekerja maksimal, penyerapan tenaga kerja bisa ditingkatkan,” kata Azis.

Saat ini kapasitas mesin pengolah karet per tahun mencapai 3,5 juta ton, sementara produksi karet rata-rata per tahun saat ini hanya 2,5 juta ton. Dengan besarnya kapasitas produksi pabrik pengolahan karet bisa mengakibatkan pelaku industri berebut bahan baku karet.

Telah dibaca sebanyak 1765 kali



Syarat & Ketentuan Komentar :
  1. Tidak memuat isi bohong, fitnah, sadis dan cabul.
  2. Tidak memuat isi yang mengandung prasangka dan kebencian terkait dengan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), serta menganjurkan tindakan kekerasan.
  3. Tidak memuat isi diskriminatif atas dasar perbedaan jenis kelamin dan bahasa, serta tidak merendahkan martabat orang lemah, miskin, sakit, cacat jiwa, atau cacat jasmani.
  4. KONTAN memiliki kewenangan mutlak untuk mengedit atau menghapus komentar yang bertentangan dengan ketentuan ini.

LIPSUS

LIPSUS Update

  • Bisnis properti tiarap dulu

    +

    Industri properti menyambut 2014 dengan pesimistis.

    Baca lebih detail..

  • Mobil baru bermunculan kendati pasar stagnan

    +

    Pelemahan ekonomi membuat pasar otomotif tak melaju cepat.

    Baca lebih detail..