| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.483
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS606.004 0,84%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Pertani pangkas setengah target produksi benih bawang putih

Selasa, 10 Juli 2018 / 13:23 WIB

Pertani pangkas setengah target produksi benih bawang putih
ILUSTRASI. PANEN BAWANG PUTIH



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Pertani memangkas setengah target produksi benih bawang putih. Jika di awal tahun, perusahaan pelat merah ini mentargetkan produksi benih bawang putih sebanyak 5.000 ton, dipangkas menjadi hanya 2.500 ton sampai akhir tahun.

Perusahaan ini beralasan, sulitnya mencari lahan yang cocok membuat target produksi tidak tercapai. Menurut Direktur Utama PT Pertani Wahyu, pihaknya harus realistis mematok target produksi bawang putih pada tahun ini.

Pasalnya, setelah mengevaluasi hasil produksi semester I-2018, tidak mungkin perusahaan harus mengejar target yang ditetapkan pada awal tahun. "Produksi benih bawang putih semester I hanya sekitar 1.000 ton," terang Wahyu, Senin (9/7).

Rendahnya realisasi produksi benih bawang putih terjadi karena Pertani terkendala lahan. Untuk menanam bawang putih dibutuhkan lahan dengan kriteria tertentu, seperti lahan dataran tinggi dengan ketinggian sekitar 700 hingga 1.000 meter di atas permukaan laut. "Lahannya harus di ketinggian yang pas, tidak sembarangan. Masalahnya lahan yang bagus sudah jadi area tanam para importir," jelas Wahyu.

Pertani harus berkompetisi dengan importir bawang putih dalam mencari lahan. Sebab, importir bawang wajib diwajibkan menanam bawang putih sebanyak 5% dari volume permohonan Rekomendasi Impor Produk Hortikultura (RIPH) per tahun.

Tidak hanya Pertani, importir juga terkendala masalah lahan, pasalnya bawang putih bukan tanaman yang pas ditanam di Indonesia. Itulah sebabnya realisasi tanam hingga kuartal I-2018 hanya 1.309 ha dari wajib tanam 12.828 ha.

Menurut Wahyu, Pertani sudah berusaha mengatasi masalah itu dengan bekerjasama dengan petani. Namun karena lahan yang cocok sangat terbatas, Pertani hanya menanam bawang putih di Bima, Solok, Sembalun, Temanggung, dan Karanganyar.

Dalam kerjasama itu, Pertani akan menggelontorkan investasi sekitar Rp 125 miliar, dengan perkiraan harga benih Rp 50.000 per kg. "Investasi untuk benih saja. Kami bantu benih, petani yang tanam, setelah panen kami beli untuk dijadikan benih," kata Wahyu.

Menurutnya, meskipun target turun, tapi naik signifikan dari tahun lalu yang 500 ton. Dia berharap, waktu 6 bulan ini bisa optimal menanam bawang putih.


Reporter: Lidya Yuniartha
Editor: Sanny Cicilia

AGRIBISNIS

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0067 || diagnostic_api_kanan = 0.1389 || diagnostic_web = 3.0271

Close [X]
×