| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.473
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS600.960 -0,17%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Proyek Jambaran Tiung Biru jalan terus

Rabu, 11 Juli 2018 / 12:16 WIB

Proyek Jambaran Tiung Biru jalan terus
ILUSTRASI. LAPANGAN GAS JAMBARAN-TBR
Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Santer beredar kabar proyek Jambaran Tiung Biru (JTB) yang dikelola PT Pertamina EP Cepu (PEPC) berjalan terseok-seok. Salah satu faktornya disebut karena pemangkasan biaya investasi oleh Kementerian ESDM sebesar US$ 600 juta menjadi US$ 1,5 miliar.

Penurunan nilai investasi itu dianggap tidak menguntungkan. Padahal, peletakan batu pertama proyek JTB  ini langsung dilakukan Menteri ESDM Ignasius Jonan pada 25 September 2017. Proyek ini diharapkan mulai berproduksi pertama kali (onstream) pada tahun 2020. Sebagian besar gas dari sana akan dijual untuk keperluan PT PLN.

Kepala Divisi Program dan Komunikasi SKK Migas Wisnu Prabawa Taher mengklaim proyek JTB tak berjalan lambat, meski biaya investasi dipangkas pemerintah. Saat ini pekerjaan sipil di proyek tersebut hampir selesai. "Early civil work-nya sudah mau selesai. Masalah biaya sudah ada indikatif turun, hampir US$ 600 jutaan. Saya pikir progresnya oke," jelas Wisnu kepada Kontan.co.id, kemarin.

Wisnu menjelaskan, pemangkasan biaya oleh pemerintah bisa diatasi dengan efisiensi kontraktor kontrak kerja sama (KKKS) di proyek tersebut. Sehingga pemangkasan biaya tidak mempengaruhi proyek JTB. "Itu kan bicara efisiensi. Harus dicermati juga biaya di awal baru estimasi, setelah berjalan waktu, ada faktor-faktor efisiensi yang bisa dilakukan,"kata dia.

Apalagi, menurut Wisnu, SKK Migas, pemerintah dan PEPC telah memproyeksikan penurunan biaya di awal karena adanya efisiensi di proyek tersebut. "Kalau bicara efisiensi, sudah ada indikasi JTB akan turun," ujar Wisnu.

Berdasarkan data SKK Migas, status proyek JTB saat ini untuk konstruksi sudah tahap finishing pioneer office, site preparation GPF (clearing, grubbing, top soil dispose), persiapan ROW package, dan fabrikasi perimeter fence yang telah selesai. Untuk proses engineering sudah tahap Advance Engineering. Status Advance engineering secara keseluruhan sudah 25,31%

Direktur Hulu PT Pertamina, Syamsu Alam, menegaskan proyek gas JTB masih terus berjalan tanpa ada kendala. "Semua berjalan sesuai rencana dan tidak ada kendala," ungkap Syamsu kepada KONTAN, Selasa (10/7).


Reporter: Febrina Ratna Iskana
Editor: Wahyu Rahmawati

ENERGI

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0006 || diagnostic_api_kanan = 0.0393 || diagnostic_web = 0.1868

×