kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45861,31   -4,94   -0.57%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Alih kelola kurang dari sepekan, siapa calon mitra Pertamina di Blok Rokan?


Selasa, 03 Agustus 2021 / 13:37 WIB
Alih kelola kurang dari sepekan, siapa calon mitra Pertamina di Blok Rokan?
ILUSTRASI. Sebuah pompa minyak beroperasi di ladang sumur Blok Rokan areal kerja Tanah Putih Tanjung Melawan Rokan Hilir, Riau. ANTARA FOTO/Aswaddy Hamid/wsj.

Reporter: Muhammad Julian | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Eddy Soeparno berharap, PT Pertamina (Persero) bisa melakukan pembahasan dini perihal rencana divestasi participating interest (PI) dalam pengelolaan wilayah kerja alias Blok Rokan dengan DPR RI. Hal itu dimaksudkan agar DPR RI bisa mendapatkan gambaran yang komprehensif dan menyeluruh tentang rencana divestasi PI apabila opsi ini jadi dilakukan oleh Pertamina.

Eddy sendiri mengaku sempat mendengar kabar bahwa terdapat beberapa pihak telah menyatakan minatnya untuk turut mengambil porsi PI dan mengelola Blok Rokan di Riau. Beberapa nama yang ia dengar misalnya seperti Medco dan Barito Pacific. 

Hanya saja, ia mengaku belum bisa memastikan kebenaran kabar tersebut lantaran belum melakukan pembicaraan resmi dengan pihak Pertamina. “Saya juga baru mendengar saja, silakan dikonfirmasi kepada mereka,” kata Eddy kepada  Kontan.co.id (2/8).

Baca Juga: Pertamina masih berniat akuisisi blok migas di luar negeri untuk memacu lifting migas

Seperti diketahui, kontrak PT. Chevron Pacific Indonesia (CPI), pengelola Blok Rokan saat ini, akan habis pada 8 Agustus 2021 mendatang. Setelah kontrak berakhir, pengelolaan Blok Rokan bakal dilanjutkan oleh PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) selaku kontraktor berikutnya.

Menurut data Kementerian Keuangan, aset Blok Rokan mencapai Rp 98 triliun. Secara terperinci, aset tersebut dari tanah senilai Rp 71,74 miliar,  harta benda inventaris senilai Rp 15,94 miliar, harta benda modal senilai Rp 96,08 triliun, dan material persediaan senilai Rp 1,6 triliun.

Sejauh ini, belum ketahuan siapa maupun berapa banyak mitra yang ingin digandeng oleh Pertamina. PI yang mau dilepas maupun dana yang perlu disiapkan oleh calon mitra untuk memperoleh sebagian PI dalam pengelolaan Blok Rokan juga belum diungkapkan lantaran masih bersifat confidential.

Ketika dihubungi, Corporate Secretary Pertamina Hulu Energi (PHE), Whisnu Bahriansyah hanya menyampaikan bahwa pencarian mitra PHR dalam pengelolaan Blok Rokan masih dalam proses. “Nanti kami umumkan kalau sudah final,” ujarnya singkat saat dihubungi Kontan.co.id (2/8).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×