kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.055.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.34%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

APBI tunggu terbitnya aturan turunan dari UU Minerba terbaru


Senin, 22 Juni 2020 / 18:49 WIB
APBI tunggu terbitnya aturan turunan dari UU Minerba terbaru
ILUSTRASI. Tambang batubara. REUTERS/Jim Urquhart/File Photo

Reporter: Dimas Andi | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memperkuat poin kewajiban reklamasi dan pascatambang dalam UU No. 3 Tahun 2020 yang merupakan perubahan atas UU No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara (Minerba).

Direktur Eksekutif Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI) Hendra Sinadia mengatakan, pada dasarnya para pelaku usaha tambang batubara mendukung adanya penguatan kewajiban reklamasi dan pascatambang yang diatur dalam UU No 3/2020.

Baca Juga: Baru paparkan proyeksi ICP, Komisi VII tunda raker dengan Menteri ESDM, apa sebabnya?

Hanya saja, APBI masih menunggu terbitnya Peraturan Pemerintah (PP) terkait mekanisme kewajiban tersebut. Terlebih lagi, pelaksanaan kewajiban reklamasi dan pascatambang tak hanya menjadi urusan Kementerian ESDM, melainkan juga Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

Hal tersebut menjadi tantangan tersendiri karena aturan yang diberlakukan selama ini tampak berbeda-beda. “Tolak ukur keberhasilan reklamasi juga berbeda antara Kementerian ESDM dan KLHK,” ujar Hendra, Senin (22/6).

Sekadar catatan, selain melalui UU Minerba, aturan mengenai reklamasi dan pascatambang sebenarnya juga tercatat dalam Peraturan Pemerintah (PP) No. 78 Tahun 2010. Di samping itu, ia berharap aturan turunan mengenai kewajiban reklamasi dan pascatambang bisa mengakomodasi praktik terbaik atau best practice yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan tambang.

Ini mengingat karakteristik tiap perusahaan tambang berbeda-beda. Dalam hal ini, ada perusahaan pemegang Izin Usaha Pertambangan (IUP) yang cadangan atau kemampuan produksinya masih tergolong rendah, namun ada juga yang sebaliknya.

Baca Juga: Ingat, perusahaan tambang wajib reklamasi kalau tidak denda Rp 100 miliar

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×