kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45832,75   2,05   0.25%
  • EMAS945.000 0,53%
  • RD.SAHAM -0.46%
  • RD.CAMPURAN -0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Aprindo sebut hipermarket masih miliki prospek positif untuk ke depannya


Jumat, 28 Mei 2021 / 21:05 WIB
Aprindo sebut hipermarket masih miliki prospek positif untuk ke depannya
ILUSTRASI. Aprindo sebut hipermarket masih miliki prospek positif untuk ke depannya

Reporter: Vina Elvira | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) menyebut bahwa bisnis ritel modern dengan format hipermarket seperti Giant, sebenarnya masih bisa berprospek untuk ke depannya.

Hanya saja, ada beberapa catatan penting yang perlu dipahami para peritel modern, agar gerai hipermarket miliknya bisa tetap eksis, terutama di tengah kondisi pandemi seperti saat ini. 

Ketua Umum Aprindo Roy N Mandey mengatakan bahwa Indonesia adalah negara konsumsi sehingga pendapatan atau pertumbuhan ekonominya itu dominan diperoleh dari sektor konsumsi masyarakat.

Maka dari itu, ketika masyarakat atau sebuah negara masih bergantung pada konsumsi rumah tangga untuk pertumbuhan ekonomi, dapat dipastikan sektor ritel di sana akan tetap hidup, termasuk di dalamnya gerai hipermarket. 

Baca Juga: Aprindo fasilitasi vaksinasi 150.000 pekerja ritel, UMKM, dan warga rentan di DKI

"Indonesia itu adalah negara konsumsi, yang artinya bahwa pendapatan atau pertumbuhan ekonominya itu didapat dari dominan sektor konsumsi. Ketika masyarakat berbelanja, maka konsumsinya itu akan menciptakan pertumbuhan dan pertumbuhan itu akan kontribusi bagi ekonomi kita," ujar Roy saat dihubungi Kontan.co.id, Jumat (28/5). 

Namun demikian, tetap dibutuhkan berbagai terobosan dan pembaharuan model bisnis agar bisnis hipermarket bisa tetap bertahan di tengah gempuran kondisi pandemi yang serba tidak pasti. 

Seperti gerai Hypermart milik PT Matahari Prima Tbk (MPPA), yang diklaim Roy telah melakukan terobosan pada model bisnisnya yang disesuaikan dengan perubahan perilaku konsumen. Salah satunya yakni, mengembangkan sistem belanja park and pick up yang membuat konsumen tidak perlu berbelanja secara mandiri ke dalam gerai. 

"Masyarakat cukup memesan lewat telpon barangnya, atau masyarakat dapat memesan lewat aplikasi hypermart.co.id. Kemudian masyarakat ketika datang ke Hypermart setempat,dia gak perlu turun dari mobil, tapi barangnya diantar ke area parking lot yang akhirnya dibayarkan dengan cara Fintech seperti dengan Ovo, Gopay, kartu debit atau kartu kredit," jelas Roy.  

Baca Juga: Pengusaha ritel menolak lockdown pusat belanja dan ritel di masa Lebaran

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×