kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Arifin Panigoro: Ide gross split kan simplifikasi, tapi realisasi di lapangan unik


Kamis, 10 Oktober 2019 / 18:01 WIB

Arifin Panigoro: Ide gross split kan simplifikasi, tapi realisasi di lapangan unik
ILUSTRASI. Arifin Panigoro memberikan wejangan kepada Timnas U23 Indonesia, dalam acara pemberian penghargaan atas prestasi Timnas U23, di kediaman pengusaha Arifin Panigoro, Selasa (22/11/2011). (TRIBUNNEWS/DANY PERMANA)

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Pendiri Medco Group Arifin Panigoro menyoroti skema kontrak bagi hasil gross split yang dinilai kurang mendorong iklim investasi.

Hal ini disampaikan Arifin pasca menghadiri sarasehan Asosiasi Perusahaan Migas Nasional (APERMIGAS) ke-2 di Jakarta, Kamis (10/10). "Ini kan idenya untuk simplifikasi tapi realisasinya di lapangan kan unik," ujar Arifin.

Baca Juga: SKK Migas masih matangkan konsep clustering migas

Lebih jauh Arifin bilang transisi skema cost recovery ke skema gross split perlu dievaluasi. Evaluasi dirasa perlu sebab jika tidak ada langkah konkret, akan sulit untuk menarik minta investor. "Jika kita diam saja bagaimana orang tertarik, dibahas saja lagi sekarang yang ada seperti apa," jelas Arifin.

Asal tahu saja, Hingga saat ini, sebanyak 42 kontrak kerja sama minyak dan gas bumi telah menggunakan kontrak bentuk ini. Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Djoko Siswanto bilang lima diantara kontrak tersebut merupakan amandemen dari skema cost recovery menjadi gross split.

Selain itu, beberapa kontrak lagi sedang dalam proses berubah menjadi gross split. Adapun, kontrak kerja sama bagi hasil gross split telah dua tahun diberlakukan oleh pemerintah.

Sementara itu, lima wilayah kerja (WK) migas yang telah berubah kontraknya menjadi gross split adalah WK East Sepinggan, Duyung, Lampung III, GMB Muralim dan Sebatik. “Mereka sebelumnya berkirim surat ke Pemerintah dan meminta pindah ke kontrak gross split,” ungkap Djoko.

Baca Juga: Neptune Energy caplok 20% PI Blok East Sepinggan dari Eni

Selain amandemen kontrak, sebanyak 16 WK migas baru juga menggunakan skema gross split dengan rincian 5 WK migas yang ditandatangani  tahun 2017, 9 WK  migas  ditandatangani tahun 2018 dan pada tahun 2019 ini, telah ditandatangani 2 kontrak baru yaitu WK Anambas dan Selat Panjang.

Kementerian ESDM menyebut total komitmen kerja 16 WK mencapai US$ 252 juta dan total bonus tanda tangan US$ 25,5 juta. Kontrak lainnya yang menggunakan skema gross split adalah kontrak perpanjangan yang berjumlah 21 WK, dengan total komitmen US$ 1,9 miliar dan bonus tanda tangan US$ 877 juta.


Reporter: Filemon Agung
Editor: Azis Husaini

Video Pilihan


Close [X]
×