kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45982,46   -9,48   -0.96%
  • EMAS984.000 -0,40%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Begini Rencana Pertamina untuk Menggenjot Kinerja di Sektor Hulu


Selasa, 03 Mei 2022 / 20:20 WIB
Begini Rencana Pertamina untuk Menggenjot Kinerja di Sektor Hulu


Reporter: Filemon Agung | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Pertamina menargetkan rencana kerja yang masif dan agresif di sisa tahun ini. Corporate Secretary Pertamina Hulu Energi Arya Dwi Paramita mengungkapkan, sejumlah program yang disiapkan meliputi kegiatan pengeboran, pengerjaan proyek-proyek hulu migas serta implementasi waterflood.

Untuk kegiatan pengeboran, Pertamina menargetkan pengeboran  sumur pengembangan sebanyak 813 sumur, sumur eksplorasi sebanyak 29 sumur, penambahan rencana kerja workover, perawatan sumur, dan reaktivasi sumur.

"Jumlah ini lebih dari 2 kali lipat jumlah realisasi tahun 2021, (tahun lalu) 350 sumur pengembangan dan 12 sumur eksplorasi," ungkap Arya kepada Kontan belum lama ini.

Arya melanjutkan, sejumlah proyek yang bakal dipastikan onstream tahun ini meliputi Optimasi Pengembangan Lapangan-Lapangan (OPLL) 2A, Sumatra Light Oil (SLO) Stage 1 Rokan, Jambaran Tiung Biru, ABG Gantar Optimasi serta Zulu Phase 2.

Baca Juga: Siapa Saja yang Berhak Menggunakan LPG 3 Kg? Ini Daftarnya

Selanjutnya, sejumlah maintenance dan peningkatan integritas fasilitas produksi juga bakal dilakukan.

Arya menambahkan, Pertamina pun siap mendorong capaian dari implementasi waterflood di Pertamina EP, Pertamina Hulu Energi (PHE) dan Pertamina Hulu Indonesia (PHI).

Arya menjelaskan, hingga kuartal I 2022 PHE sebagai subholding upstream Pertamina menorehkan produksi minyak sebesar 523 ribu barel per hari (BOPD) serta gas sebesar 2.612 juta kaki kubik per hari (MMSCFD).

"PHE juga telah menyelesaikan pemboran sumur pengembangan sebanyak 144 sumur dan sumur eksplorasi sebanyak 2 sumur," sambung Arya. 

Merujuk paparan SKK Migas, kinerja produksi minyak Pertamina Group kurang begitu memuaskan sepanjang kuartal I 2022. Raihan produksi sejumlah Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) Pertamina tercatat belum melampaui target produksi yang ditetapkan dalam APBN 2022. 

Baca Juga: PHR dan PNRE Groundbreaking PLTS Berkapasitas 25 MW

Kondisi tak berbeda jauh pun terjadi untuk lifting gas sepanjang tiga bulan pertama tahun ini.

Secara umum, realisasi produksi hulu migas nasional di kuartal I 2022 mencapai 623 ribu BOPD. Jumlah ini lebih rendah dari target seharusnya di kisaran 654 ribu BOPD. Sementara itu, produksi gas mencapai 6,469 MMSCFD.  

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×