kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Bukan super holding, Erick Thohir rencanakan subholding BUMN


Jumat, 21 Februari 2020 / 16:55 WIB
Bukan super holding, Erick Thohir rencanakan subholding BUMN
ILUSTRASI. Menteri BUMN Erick Thohir mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (20/2/2020). Rapat tersebut membahas evaluasi pelaksanaan APBN 2019 dan peta jalan Kementerian BUMN. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/wsj.

Reporter: Rahma Anjaeni | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menjelaskan, akan membentuk subholding yang terdiri atas beberapa klaster, di mana klaster ini akan berfokus kepada inti bisnis dari masing-masing perusahaan.

Terkait dengan jumlah anak perusahaan yang akan dibawahi dari masing-masing subholding, Erick menilai penentuannya tergantung dari strategi yang akan digunakan.

"Saya rasa konsep ke depan, kami bukan super holding ya tapi klaster-klaster merupakan subholding yang fokus kepada tadi core bisnisnya. Apakah subholding itu mempunyai 100 atau 10 anak perusahaan ya itu tergantung dari strateginya, karena itu makanya kita ingin memastikan merger, likuidasi, menjadi hal yang penting buat kita supaya ada kepastian," ujar Erick di Gedung BUMN, Jumat (21/2).

Baca Juga: Erick Thohir menanti gebrakan Agus Martowardojo di BNI

Erick melanjutkan, kepastian ini dibutuhkan agar tahun ini BUMN dapat segera melakukan pengurangan terhadap perusahaan-perusahaan yang sudah tidak berfungsi.

"Contohnya, seperti direksi dan komisaris Garuda Indonesia yang telah menyampaikan ada 5 anak perusahaan yang sudah dipelajari tidak berfungsi, ya lebih baik kita tutup segera. Karena kan perusahan-perusahaan itu ada cost-nya," lanjut Erick.

Hal inilah yang ke depannya akan menjadi fokus dari BUMN dalam melakukan merger. Terlebih, Erick mengatakan bahwa ia merasa senang karena selama empat bulan terakhir sudah ada banyak sekali direksi dan komisaris BUMN yang sudah mau menerapkan good corporate governance (GCG).

Pasalnya, apabila perusahaan tidak mau menerapkan GCG, Erick akan mencarikan solusi lain bagi mereka.

Baca Juga: Mau tutup lima anak usaha Garuda Indonesia, ini alasan Erick Thohir





Close [X]
×