kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Central Proteina Prima (CPRO) ubah jajaran direksi, ini susunannya


Senin, 24 Juni 2019 / 21:59 WIB
Central Proteina Prima (CPRO) ubah jajaran direksi, ini susunannya

Reporter: Kenia Intan | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) PT Central Proteina Prima Tbk (CPRO) sepakati perubahan jajaran direksi. Perusahaan mengangkat Fredy Robin Sumendap menggantikan Sidarta Sidik.

Ke depannya, perseroan memang akan lebih fokus ke bisnis pakan. Perusahaan menganggap Fredy berkompeten di bidang pakan terutama dalam pemilihan, pembelian bahan baku, dan sumber harga yang kompetitif. Sementara itu, disebutkan oleh perusahaan, Sidarta Sidik berpindah ke perusahaan lain.


Berikut merupakan susuan Dewan Komisaris dan Direksi yang baru:

Komisaris Utama : Fachrul Razi
Wakil Komisaris Utama : K.R.T Franciscus Affandy
Komisaris Independen : Djoko Muhammad Basoeki
Komisaris Independen : Toto Winanto
Komisaris : Tobias Damek
Komisaris : Christopher Michael Nacson

Direktur Utama : Irawan Tirtaritadi
Wakil Direktur Utama : Saleh
Direktur : Fredy Robin Sumendap
Direktur : Aris Wijayanto
Direktur: Hendri Laiman
Direktur: Arianto Yohan

RUPS juga memutuskan tidak ada pembagian dividen dari laba bersih yang di bukukan sepanjang tahun 2018. Adapun di tahun 2018 perusahaan membukukan laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp 1,72 triliun. Angka ini jauh lebih baik daripada tahun sebelumnya yang merugi hingga Rp 2,62 triliun.

Sedikit gambaran kinerja perusahaan, sepanjang 2018 perusahaan memang mencatatkan kinerja yang positif dibanding dengan tahun sebelumnya. 

Penjualan bersih mencapai Rp 7,38 triliun, naik 12,38% year on year dari tahun sebelumnya yang sebesar Rp 6,57 triliun. Kenaikan penjualan ini diikuti oleh kenaikan laba kotor yang sebesar 6,03% menjadi Rp 1,23 triliun. 

Sementara itu laba usaha di 2018 sebesar Rp 352,7 miliar, angka ini jauh lebih baik dari tahun sebelumnya yang merugi hingga Rp 1,01 triliun. Ikut terkerek naik,perusahaan mencatatkan laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp 1,72 triliun.

"Pertumbuhan EBITDA di tahun 2018 menjadi yang tertinggi semenjak tiga tahun terakhir," kata Sekretaris Perusahaan CPRO Armand Ardika dalam pemaparan publik, Senin (24/6). 

Adapun pertumbuhan EBITDA sebesar 15,3% jika dibanding 2017. Walaupun diakui perusahaan, pertumbuhan ini masih kurang maksimal karena pengaruh kenaikan harga bahan baku pakan dan depresiasi rupiah terhadap dolar.




TERBARU

×