kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45976,43   4,23   0.43%
  • EMAS915.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Dukung EBT, startup Baran Energy siap pasok energy storage system ke perumahan


Rabu, 13 Oktober 2021 / 19:57 WIB
Dukung EBT, startup Baran Energy siap pasok energy storage system ke perumahan
ILUSTRASI. Baran Energy

Reporter: Azis Husaini | Editor: Azis Husaini

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Baran Energy, salah satu startup di bidang energi siap memasok Baran Powerhome Energy Storage System (ESS / power bank raksasa) ke berbagai perumahan di Indonesia demi mendukung program kemandirian energi yang telah canangkan oleh pemerintah.

CEO Baran Energy, Victor Wirawan mengatakan, penggunaan listrik rumah tangga merupakan porsi terbesar dalam pemakaian listrik nasional. Konsumsi listrik yang besar tersebut, tentu berdampak pada penggunaan sumber energi fosil. Diharapkan, dengan penggunaan solar panel Baran Powehome ESS, penggunaan energi fosil bisa dikurangi.

Victor menyampaikan, baru-baru ini pihaknya memasang Baran Powerhome ESS di kawasan properti di Summarecon Bandung, salah satu developer properti terbesar di Indonesia. Hal ini akan menjadikan summaren bandung sebagai developer yang mengedepankan ketahanan energi secara mandiri. 

“Jadi kebutuhan listriknya tidak bergantung dari negara. Bahkan sebaliknya, bisa berkontribusi dalam program ketahanan dan kemandirian energi yang sudah lama dicanangkan pemerintah,” ujar dia dalam siaran pers, Rabu (13/10)

Lebih lanjut Victor menyampaikan, teknologi Baran Energy yang dipasang di perumahan Summarecon Bandung beberapa waktu lalu merupakan penggabungan antara panel surya dengan daya produksi sebesar 5 kWP (kilowatt-peak) dan power storage system dengan kapasitas 8 kWh (kilowatt hour)

Berkat teknologi Baran Powerhome ESS, jelas Victor, masyarakat bisa menghemat tagihan listrik 4 kali lebih rendah. "Kami berharap, teknologi bisa menjadi sebuah terobosan di tengah semakin merosotnya cadangan energi fosil di dunia," jelasnya.

Victor mengatakan, cara kerja teknologi Baran Energy cukup sederhana, yakni cahaya matahari dikonversi menjadi energi listrik oleh solar panel yang terpasang di atap bangunan. Setelah itu, dari solar panel energi listrik disalurkan ke peralatan rumah tangga, seperti lampu, kulkas, mesin air, AC, kipas angin, dan lain-lain.

"Sementara, kelebihan energinya secara otomatis disalurkan ke penampung, berupa Baran Powehome untuk bisa dimanfaakan pada malam hari, atau saat kekurangan pasokan listrik," kata Victor.

Victor berharap, akan banyak pengembang perumahan yang mengikuti jejak Summarecon Bandung yang berkontribusi dalam menciptakan hunian swa energy dengan memasang Baran Powerhome.

“Kami siap berkolaborasi dengan developer yang ingin berkotribusi dalam menciptakan perumahan berkonsep swa energy demi mengurangi pemakaian energi fosil. Selain itu, kami juga memiliki program bagi para developer perumahan untuk memasang Baran Powerhome secara gratis di rumah contoh,” tutur Victor. Ia mengklaim, saat ini sudah ada beberapa developer properti yang menandatangi kontrak kerjasama ini.

Victor menjelaskan, dengan ditandatanganinya Paris Agreement oleh pemerintah Indonesia, transisi energy ke energy baru dan terbarukan (EBT) tidak bisa dihindari lagi. Apalagi, kata dia, pemerintah berencana menerapkan carbon tax. “Mau tidak mau, EBT menjadi lebih signifikan perannya di masa mendatang, termasuk di dalamnya pengembangan solar panel dan power storage system,” ujar dia.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×