kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Erick Thohir minta BUMN terbitkan obligasi dan buyback saham, ini alasannya


Jumat, 20 Maret 2020 / 14:50 WIB
Erick Thohir minta BUMN terbitkan obligasi dan buyback saham, ini alasannya
ILUSTRASI. Petugas dari Kantor Kesehatan Pelabuhan Klas 1 Soetta memeriksa suhu tubuh Menteri BUMN Erick Thohir saat melakukan peninjauan kesiapan Bandara dalam menghadapi COVID-19 di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (11/3/2020). Dalam kunj

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bakal mengeluarkan kebijakan guna membantu moneter Indonesia. Pertama, penerbitan obligasi untuk memperkuat cadangan devisa. Kedua, melakukan buyback saham guna memperkuat pasar modal dalam negeri.

“Untuk moneter sendiri, kita akan mengeluarkan obligasi supaya membantu devisa. Di mana obligasi ini dari perusahaan BUMN yang ratingnya bagus seperti Bank Mandiri dan BRI. Jadi bukan semua BUMN,“ ujar Erick melalui konferensi online pada Jumat (20/3).

Kendati demikian, Ia memastikan penerbitan surat utang itu akan memperhatikan risiko dan kondisi pasar. Ia bilang jumlahnya masih akan dibahas lebih lanjut.

Baca Juga: Erick Thohir: Empat tower Wisma Atlet untuk penanganan virus corona

Ia bilang penerbitan obligasi ini sama halnya dengan buyback saham BUMN yang hanya akan dilakukan oleh beberapa BUMN saja misalnya BRI, Mandiri, PTBA, Telkom, dan Jasa Marga. Hal ini disesuaikan dengan tren yang ada di pasar.

“Nah hal ini juga kita lakukan. Jadi ada tiga hal, pertama soal kesehatannya, kedua yakni support kepada sistem perekonomiannya yaitu dunia usaha, dan ketiga moneter. Pendekatan BUMN yang hari ini memang kita harus siap rugi. Tapi bukan rugi-rugian, karena kondisinya seperti ini.” jelas Erick.

Kendati demikian, Erick menyebut Kementerian BUMN selalu menjaga dan terus melakukan berbagai tes kepada perusahaan BUMN yang terdampak.

Baca Juga: Kurangi dampak corona, Erick Thohir minta Himbara turunkan suku bunga kredit UKM

Erick optimistis kondisi akan membaik dan ada jalan keluar lantaran Indonesia merupakan negara kuat dan besar meskipun memang memerlukan waktu beberapa bulan ke depan.

“Karena itu juga saya tidak malu-malu, kita berharap dividen tahun depan bisa tetap tapi bukan juga tidak mungkin enggak tercapai. Tapi ini Kita juga harus lakukan dari sekarang antisipasi ini, memang sangat berat tapi itulah hal yang harus kita hadapi,” pungkas Erick.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×