kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

ESDM perketat penggunaan TKDN di pertambangan minerba pada pengajuan RKAB tahun 2020


Minggu, 11 Agustus 2019 / 19:56 WIB

ESDM perketat penggunaan TKDN di pertambangan minerba pada pengajuan RKAB tahun 2020
ILUSTRASI. Pengangkutan batubara

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) melalui Direktorat Jenderal Mineral dan Batubara (Minerba) akan memperketat penggunaan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) dalam kegiatan pertambangan. Tujuannya untuk mendorong persentase TKDN yang saat ini masih tergolong mini.

Direktur Pembinaan dan Pengusahaan Mineral Kementerian ESDM Yunus Saefulhak mengatakan, pengadaan barang yang diperoleh secara domestik (local expenditure) memang sudah tinggi.

Baca Juga: Tahap Awal Investasi Mobil Listrik, Kewajiban TKDN 35%

Ia bilang, 75%-85% peralatan tambang dipenuhi dengan local expenditure alias pembelian di dalam negeri.

Namun, Yunus menyampaikan, untuk TKDN dalam arti barang yang sudah diproduksi di dalam negeri, persentasenya masih kecil. Khusus di sub sektor mineral saja, pemenuhan TKDN baru mencapai sekitar 20% dari total aktivitas pertambangan dan pengolahan (smelter) mineral.

"Secara umum kalau local expenditure sudah bagus, tapi pembelian melalui vendor kan ada juga yang mendatangkan dari luar (impor). Kalau yang benar-benar diproduksi di Indonesia masih rendah, di mineral baru sekitar 20%," terangnya kepada Kontan.co.id, akhir pekan ini.

Baca Juga: Produsen Smartphone Sudah Siap Menyambut Aturan IMEI Ponsel

Yunus mengatakan, pihaknya akan menggenjot penggunaan TKDN melalui sistem pengawasan pengadaan barang tambang.

Yunus bilang, saat ini pihaknya sedang menyiapkan Sistem Informasi Keuangan, Masterlist, dan Pembelian Barang (Si Kembar) yang direncanakan sudah bisa digunakan pada akhir tahun ini.

Sehingga, kata Yunus, sistem tersebut sudah bisa digunakan dalam evaluasi pengajuan Rencana Kerja dan Anggaran Biaya (RKAB) perusahaan tambang untuk tahun 2020.

Baca Juga: Begini tanggapan ponsel Advan terhadap aturan IMEI

Yunus menjelaskan, melalui sistem tersebut pihaknya akan memantau rencana pengadaan barang yang diajukan oleh perusahaan tambang.


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana
Editor: Yudho Winarto

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0003 || diagnostic_api_kanan = || diagnostic_web = 0.1586

Close [X]
×