CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Freeport Indonesia Targetkan Pembangunan Smelter Manyar Capai 50% di Akhir 2022


Minggu, 03 April 2022 / 12:27 WIB
Freeport Indonesia Targetkan Pembangunan Smelter Manyar Capai 50% di Akhir 2022
ILUSTRASI. Suasana groundbreaking pabrik smelter PT Freeport Indonesia di Kawasan Ekonomi Khusus Gresik


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Freeport Indonesia (PT-FI) fokus membangun smelter di Manyar, Gresik di sepanjang 2022. Manajemen PT-FI menargetkan pembangunan smelter ini mencapai 50% pada akhir tahun ini. 

Sebagai informasi, Smelter Manyar merupakan fasilitas pemurnian dan pengolahan konsentrat tembaga kedua milik PTFI yang tengah dibangun di Kawasan Java Integrated Industrial Estate (JIIPE), Gresik, Jawa Timur dengan luas total sekitar 100 hektare. 

Pembangunan smelter ini sebagai wujud komitmen PTFI untuk mematuhi persyaratan yang terdapat dalam IUPK.

Smelter Manyar dirancang untuk memiliki kapasitas pengolahan konsentrat tembaga sebesar 2 juta ton per tahun, yang menjadikan smelter ini diklaim sebagai tempat pengolahan tembaga terbesar di dunia. 

Hasil pengolahan Smelter Manyar akan ditambahkan dengan kapasitas pengolahan smelter yang telah beroperasi, PT Smelting, dengan kapasitas pengolahan 1 juta ton konsentrat tembaga setiap tahun. Dengan demikian, setelah Smelter Manyar beroperasi, PTFI akan mampu mengolah 3 juta ton konsentrat tembaga per tahun. 

Baca Juga: Produksi Smelter Mulai Banjir, Pasar Lokal Belum Siap

"Kami melanjutkan pembangunan smelter di Manyar, Gresik dengan target mencapai 50% di akhir 2022," ujar VP Corporate Communication PT Freeport Indonesia, Riza Pratama kepada Kontan.co.id, Jumat (1/4). 

Adapun belanja modal yang disiapkan PTFI untuk melanjutkan pembangunan smelter Manyar di sepanjang tahun ini sebesar US$ 3,3 miliar. 

Melansir keterangan resmi Freeport McMoran (FCX), selama 2021 PTFI mengembangkan kegiatan persiapan lokasi di Smelter Manyar. Adapun pihaknya mengharapkan pengadaan teknik dan kegiatan konstruksi dapat dipacu selama tahun 2022 dan 2023. Dengan demikian, smelter ini diharapkan akan selesai sesegera mungkin pada tahun 2024 (sudah memperhitungkan potensi gangguan terkait pandemi dan faktor lainnya).

Masih mengutip keterangan resmi FCX, perihal update penjualan PTFI, pada kuartal IV 2021 penjualan konsolidasi PTFI sebesar 370 juta pon tembaga dan 392.000 ons emas. Penjualan ini lebih tinggi dari kuartal empat 2020 di mana pada periode tersebut penjualan konsolidasi sebesar 286 juta pon tembaga dan 293.000 ons emas. Manajemen FCX menjelaskan peningkatan penjualan ini mencerminkan peningkatan penambangan bawah tanah di PT-FI. 

Di sepanjang 2022, Riza mengatakan PT-FI memproyeksikan volume penjualan konsolidasi sekitar 1,6 miliar pon tembaga dan 1,6 juta ons emas. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×