kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45967,72   22,97   2.43%
  • EMAS923.000 0,65%
  • RD.SAHAM -0.87%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.50%

Gapki: Indonesia punya peluang menang di WTO


Minggu, 07 Juni 2020 / 15:17 WIB
Gapki: Indonesia punya peluang menang di WTO
ILUSTRASI. Kelapa sawit Indonesia

Reporter: Abdul Basith Bardan | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) optimistis Indonesia bisa menang dalam gugatan di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

Seperti diketahui, Indonesia akan mengajukan panel ke WTO terkait diskriminasi atas sawit Indonesia oleh Uni Eropa (EU). Kebijakan RED II yang diberlakukan EU membuat minyak sawit Indonesia tak bisa digunakan sebagai bahan biodiesel.

"Harusnya Indonesia punya peluang untuk menang," kata Ketua Umum Gapki Joko Supriyono saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (7/6).

Baca Juga: Indonesia menyiapkan pengajuan panel ke WTO untuk sengketa CPO dengan Uni Eropa

Tindakan diskriminatif EU dinilai penting untuk digugat. Hal itu agar kebijakan serupa tidak ikut diterapkan di negara lain yang menjadi penghambat ekspor.

Oleh karena itu Gapki mendukung langkah pemerintah untuk melakukan panel ke WTO. Meski pun saat ini kebijakan tersebut belum berjalan dan belum memberi dampak pada ekspor sawit Indonesia.

"Belum berdampak, ekspor masih normal. Kalau tidak salah mulai 2021 (diterapkan) dengan berbagai tahapan dan baru full nanti 2030," terang Joko.

Sebagai informasi, produksi sawit Januari - Maret 2020 lebih rendah 14% dari periode yang sama tahun 2019. Sementara konsumsi dalam negeri lebih tinggi 7,2% dan ekspor lebih rendah 16,5% dengan nilai ekspor 9,45% lebih tinggi yaitu US$ 5,32 miliar.

Baca Juga: Tarif pungutan ekspor CPO naik, berikut respons AALI dan SMAR

Konsumsi minyak sawit untuk pangan dalam negeri turun sekitar 8,3%. Sebaliknya konsumsi untuk produk oleokimia naik sebesar 14,5% dan konsumsi biodiesel relatif tetap.

Produk oleokimia naik karena kebutuhan bahan pembersih sanitizer meningkat. Dari 68.000 ton kenaikan konsumsi oleokimia, 55% terjadi pada gliserin yang merupakan bahan pembuatan hand sanitizer.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×