kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Gelar TTI, Mendag: Percepat Pemulihan Sektor Perdagangan, Pariwisata, dan Investasi


Jumat, 21 Oktober 2022 / 13:45 WIB
Gelar TTI, Mendag: Percepat Pemulihan Sektor Perdagangan, Pariwisata, dan Investasi
ILUSTRASI. Trade Expo Indonesia, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan menegaskan pentingnya dilakukan percepatan pemulihan ekonomi khususnya di sektor perdagangan, pariwisata dan investasi. Situasi krisis ekonomi global harus menjadi tantangan sekaligus kesempatan untuk bangkit dan menjadi bangsa yang siap dan kuat.

Penegasan ini disampaikan Mendag Zulkifli Hasan dalam acara Trade, Tourism, and Investment Forum (TTI) yang digelar secara hibrida pada Rabu (19/10) di Tangerang, Banten. Acara bertema “Accelerating Economic Recovery through Trade, Tourism, and Investment” ini merupakan salah satu rangkaian acara Trade Expo Indonesia ke-37 yang digelar di ICE, BSD, Tangerang pada 19--23 Oktober 2022.

Hadir langsung pada acara ini Sekertaris Kementerian Investasi Ikmal Lukman, dan Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Bidang Perdagangan Juan P Adoe. Sementara hadir secara virtual Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno, Managing Director World Bank Mari Elka Pangestu, serta Direktur Jenderal WTO Ngozi Okonjo.

Baca Juga: Hari Kedua TEI-37, Mitra Dagang dari 6 Negara Catat Transaksi Lebih dari US$ 261 Juta

"Melalui TTI Forum ini diharapkan kita dapat mendiskusikan langkah-langkah dalam percepatan pemulihan ekonomi di sektor perdagangan, pariwisata dan investasi. Selain itu, forum ini juga dapat memberikan perkembangan kebijakan, informasi, dan strategi terkini di  tiga sektor tersebut. Forum ini diharapkan dapat memberikan rekomendasi tentang solusi strategis peningkatan perekonomian Indonesia bagi para stakeholder," ujar Mendag Zulkifli Hasan.

Mendag Zulkifli Hasan mengungkapkan, selain krisis akibat pandemi Covid-19, dunia juga menghadapi krisis iklim. Salah satu dampak nyata akibat krisis iklim yang dihadapi adalah intensitas kejadian bencana. Krisis iklim tersebut berpotensi menyebabkan kerugian ekonomi Indonesia.

"Untuk itu, pemerintah telah mengintegrasikan Pembangunan Rendah Karbon dan Berketahanan Iklim sebagai salah satu Program Prioritas dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah 2020--2024," kata Mendag Zulkifli Hasan.

Menurut Mendag Zulkifli Hasan, perbaikan ekonomi Indonesia yang terus berlanjut juga didorong oleh ekspor yang meningkat signifikan. Tren pertumbuhan ekspor yang positif dalam satu tahun terakhir merupakan hasil penerapan sejumlah kebijakan sebagai bagian dari pemulihan ekonomi.

Kebijakan tersebut di antaranya penyederhanaan/pengurangan prosedur dan percepatan proses ekspor, optimalisasi pemanfaatan hasil perundingan perdagangan internasional, dan peningkatan peran aktif perwakilan dagang Republik Indonesia.




TERBARU

[X]
×