kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Grab minat investasi daur ulang ponsel bekas di Indonesia


Minggu, 26 Januari 2020 / 21:26 WIB
Grab minat investasi daur ulang ponsel bekas di Indonesia
ILUSTRASI. FILE PHOTO: People wait for the start of Grab's fifth anniversary news conference in Singapore June 6, 2017. REUTERS/Edgar Su/File Photo

Reporter: Agung Hidayat | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita menyebutkan bahwa Grab telah menyampaikan minatnya untuk investasi remanufacture mobile phone atau daur ulang ponsel usang.

Hal ini merupakan hasil pertemuan Menperin Agus dengan pihak Grab pada rangkaian agenda menghadiri World Economic Forum (WEF) 2020 di Davos, Swiss.

“Saya juga sudah berbicara dengan pihak Grab. Mereka ada niat melakukan investasi remanufacturing dari mobile phone yang sudah relatif tua atau sudah rusak, yang nantinya menjadi mobile phone baru,” katanya dalam keterangan tertulis, Minggu (26/1).

Menperin berharap, investasi Grab dapat mendukung kebutuhan masyarakat Indonesia dalam kesiapan memasuki perkembangan industri 4.0. Sebab, di era tersebut, salah satunya yang dibutuhkan adalah penggunaan teknologi komunikasi digital seperti ponsel.

Baca Juga: Bidik wisatawan, GrabCar Airport buka layanan di Bandara Ngurah Rai

“Industri ponsel di dalam negeri mengalami pertumbuhan jumlah produksi yang cukup pesat selama lima tahun terakhir. Hal ini tidak terlepas dari upaya pemerintah yang terus memacu pengembangan di sektor telekomunikasi dan informatika,” paparnya.

Berdasarkan catatan Kementerian Perindustrian, industri Handphone, Komputer dan Tablet (HKT) merupakan salah satu sektor strategis yang dalam perkembangannya menunjukkan tren meningkat dan berkontribusi positif bagi perekonomian nasional.

Data pada tahun 2018 menunjukkan, industri HKT dalam negeri mampu memproduksi sebanyak 74,7 juta unit, meningkat 23% dari tahun 2017 yang memproduksi sekitar 60,5 juta unit.

Sementara itu, dari sisi neraca perdagangan, produk HKT menunjukkan tren yang positif, dengan catatan ekspor di periode Januari-Agustus 2019 sebesar US$ 333,8 juta, lebih tinggi daripada impor pada periode yang sama senilai US$ 145,4 juta.

Baca Juga: Ini 5 alasan YLKI tolak rencana penyesuaian tarif ojek online




TERBARU

Close [X]
×