kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45862,70   -3,43   -0.40%
  • EMAS932.000 -0,43%
  • RD.SAHAM -0.33%
  • RD.CAMPURAN -0.01%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Hingga akhir tahun, RBMS memprediksi alami kerugian Rp 40 miliar


Sabtu, 24 Oktober 2020 / 08:10 WIB
Hingga akhir tahun, RBMS memprediksi alami kerugian Rp 40 miliar

Reporter: Amalia Nur Fitri | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Ristia Bintang Mahkotasejati Tbk (RBMS) menaksir kerugian yang dikantongi tahun ini mencapai Rp40 miliar. Hal ini dikalkulasi karena belum beroperasinya hotel Le Meridien Jimbaran Bali, karena masih terbatasnya turis asing yang memasuki Bali.

"Pendapatan hotel berkontribusi paling banyak terhadap total revenue perseroan. Karena sampai hingga kini hotel belum beroperasi, maka pendapatan didapat dari penjualan rumah dan kavling tanah," jelas Direktur Utama RBMS, Deddy Indrasetiawan pada pemaparan publik yang berlangsung Jumat (23/10).

Di masa sebelum pandemi, hotel bintang 5 tersebut mampu menyumbang pendapatan sekitar Rp 60 miliar sampai Rp 65 miliar per tahun. Sedangkan pada masa normal, tiap bulannya hotel Le Meridein bisa menyumbang pemasukan Rp 10 miliar sampai Rp 15 miliar.

Baca Juga: Harga ayam broiler dan DOC tertekan, ini target penjualan Charoen Pokphand (CPIN)

Selain berkurangnya turis yang datang ke Bali, pihaknya sengaja menutup sementara hotel sejak 1 April hingga saat ini, untuk mengurangi biaya operasional. Pihaknya tidak menampik masih mengeluarkan biaya pemeliharaan (maintenance) seperti pembersihan kamar, kolam renang, AC dan lainnya. Pihaknya juga terpaksa mengurangi jumlah karyawan yang bekerja.

"Target pasar Le Meridien ini adalah turis asing dan sampai kini, masih ada ketentuan travel warning untuk turis datang ke Indonesia. Dengan ketidakpastian itu maka kami tutup sementara. Turis yang banyak menginap biasanya dari Australia. Diharapkan, akhir tahun atau awal tahun depan kondisi sudah lebih baik sehingga kami bisa kembali beroperasi," sambung dia.

Dengan adanya pandemi ini pula, rencana RBMS membangun satu hotel resort di Ubud, Bali ikut tertunda. Pihaknya memaparkan, memiliki rencana membangun resort berkonsep bintang 4 atau 5 dengan brand internasional.

Namun pihaknya enggan merinci lebih jauh, sebab segala konsep dan proses pembangunan telah berubah dari rencana awal. Pembangunan hotel di Ubud ini, akan berada di bawah anak usaha RBMS, yakni PT Tiara Hotel Bali International dengan menyewa lahan selama 30 tahun melalui pendanaan Penawaran Umum Terbatas (PUT III).

Baca Juga: Indonesian Tobacco (ITIC) gencar menjajal pasar baru

Adapun untuk tetap menggaet tamu hotel, saat ini RBMS memberlakukan voucher diskon 70% bagi turis domestik, yang penawarannya berlaku sampai tahun 2021. "Saat ini promo masih berjalan, dan bisa digunakan tahun depan," tutupnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Mastering Virtual Selling: How to win sales remotely Optimasi alur Pembelian hingga pembayaran

[X]
×