kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.935
  • EMAS702.000 -0,57%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Hingga Januari 2019 ada 609 pelanggan PLN yang memakai PLTS Atap


Selasa, 19 Februari 2019 / 19:59 WIB

 Hingga Januari 2019 ada 609 pelanggan PLN yang memakai PLTS Atap
ILUSTRASI. Panel surya di atap

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Jumlah pelanggan PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) yang menggunakan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Atap terus bertambah setiap bulannya. Tercatat hingga Januari 2019, ada 609 pelanggan PLN yang memasang panel surya rooftop.

Direktur Bisnis Regional Jawa Bagian Timur, Bali, dan Nusa Tenggara yang juga menjabat sebagai Pembina Energi Baru dan Terbarukan (EBT) PLN Djoko Raharjo Abumanan mengatakan, pelanggan PLN yang menggunakan PLTS Atap sudah bermula sejak taun 2013.


Hanya saja, pertumbuhannya semakin gencar setahun belakangan ini seiring dengan meningkatnya kesadaran masyarakat untuk menggunakan energi bersih dan terbarukan.

Namun, mengingat biaya investasi yang masih tinggi, penggunaannya masih terbatas pada kalangan atas dan baru tersebar di beberapa kota. PLN mencatat, 609 pelanggan PLN yang telah menggunakan PLTS Atap baru tersebar di 11 regional.

Yakni Bali, Bangka Belitung, Banten, Jakarta Raya, Jawa Barat, Jawa Tengah dan DI Yogyakarta, Jawa Timur, Riau dan Kepulauan Riau, S2JB (Sumatera Selatan dan Jambi), Suluttenggo (Sulawesi Utara, Tengara dan Gorontalo), serta Sumatera Utara. "Itu sudah dari tahun 2013, ini sesuai dengan pertumbuhan ekonomi, (kalangan) menengah ke atas yang semakin sadar lingkungan," kata Djoko kepada Kontan.co.id, Selasa (19/2).

PLN mencatat pertumbuhan pelanggannya yang menggunakan PLTS Atap dalam setahun terakhir. Pada Januari 2018, jumlahnya baru menyentuh 338 pelanggan, lantas naik menjadi 351 pelanggan pada bulan Februari, lalu tumbuh menjadi 372 pelanggan pada bulan Maret.

Sebulan berselang, jumlahnya menjadi 399 pelanggan, lalu menjadi 414 pada bulan Mei. Di bulan Juni, jumlahnya bertambah menjadi 426, dan terus bertambah menjadi 458 pelanggan pada bulan Juli.

Memasuki Agustus 2018, jumlahnya bertambah lagi jadi 472 pelanggan, berlanjut pada bulan September yang menjadi 499, dan 524 pelanggan pada bulan Oktober. Sementara pada bulan November, jumlahnya menjadi 553 pelanggan dan pada bulan Desember menjadi 592 pelanggan.

Seiring dengan penambahan jumlah pelanggan yang menggunakan PLTS Atap, pembelian listrik atau kilo watt per hour (kWh) ekspor pun mengalami peningkatan. Sebagai informasi, jumlah pengguna PLTS Atap sebanyak 609 pelanggan pada Januari 2019 itu setara dengan kWh ekspor 129.572. Naik dari Januari tahun lalu yang baru menyentuh angka 87.118 kWh ekspor.

Djoko menegaskan bahwa PLN tidak merasa terganggu, dan berkomitmen untuk terus mendorong pengembangan PLTS Atap. Sebab, itu juga bisa membantu PLN dalam bauran energi terbarukan sebesa 23% pada tahun 2025 mendatang.

Namun, PLN tidak memasang target tertentu untuk jumlah pelanggan yang menggunakan PLTS Atap atau besaran kWh ekspornya. "Kita hanya merespon, yang aktif mereka (pelanggan PLN)," tandas Djoko.


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana
Editor: Azis Husaini
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0647 || diagnostic_web = 0.3915

Close [X]
×