Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Ingat! Hari ini batas waktu terakhir registrasi kartu seluler

Rabu, 28 Februari 2018 / 09:47 WIB

Ingat! Hari ini batas waktu terakhir registrasi kartu seluler
ILUSTRASI. REGISTRASI Nomor Prabayar



Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah, melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) mewajibkan seluruh pengguna nomor telepon seluler (ponsel) pra-bayar untuk melakukan registrasi ulang.

Bila tidak melakukan registrasi ulang, hingga batas akhir 28 Februari 2018, maka kartu seluler (simcard) pengguna ponsel akan terblokir otomatis, secara bertahap. Meski masih ada masa tenggang selama 30 hari ke depan, jika tak juga melakukan registrasi, pelanggan akan kena sanksi tegas.

Seorang pengguna ponsel dengan simcard pra-bayar, G. Pujo, khawatir nomor ponsel yang telah belasan tahun digunakannya terblokir dan kemudian hangus. Selama ini, ia menggunakan empat nomor ponsel berbeda dari tiga operator seluler.

"Awalnya salah satu nomor telepon saya sulit untuk melakukan panggilan, baik panggilan masuk atau panggilan keluar. Dari situ, saya curiga, jangan-jangan ini karena nomor yang ada belum teregistrasi. Saya hawatir, nomornya terblokir, padahal sudah 15 tahun saya gunakan, kan eman-eman," katanya, Selasa (27/2).

Ia pun, segera menelepon call center masing-masing nomor telepon seluler yang digunakannya. Dari keterangan operator call center yang dihubunginya, diperoleh keterangan bahwa tiga nomor ponselnya telah terdaftar. Sementara, satu nomor lainnya belum teregistrasi ulang.

"Oleh operator call center, saya diminta datang ke gerai terdekat. Namun, saya minta bantu untuk diregistrasikan ulang via operator call center ternyata bisa, kita hanya diminta menyebutkan nama lengkap, alamat sesuai kartu tanda penduduk (KTP), nomor induk kependudukan (NIK) dan nomor kartu keluarga (KK)," ucapnya.

Pujo menyarankan, agar masyarakat jangan lupa mengecek nomor ponsel masing-masing, apakah sudah teregistrasi atau belum. Cara mudahnya, menurut dia, dengan menelepon call center masing-masing operator seluler.

"Jangan gara-gara lupa belum registrasi, komunikasi kita terputus," imbaunya.

Seorang pengguna sim card pra-bayar lainnya, D. Setiawan, mengatakan ia sempat kesulitan melakukan registrasi ulang nomor ponsel miliknya. Beberapa kali dicoba, tapi selalu gagal.

Musababnya, NIK dan nomor KK miliknya terdeteksi oleh operator belum terdaftar (terverifikasi) secara resmi. Ia pun disarankan, untuk mengurus hal ini ke dinas kependudukan dan catatan sipil (Disdukcapil) setempat.

"Dua nomor ponsel saya selalu gagal teregistrasi karena NIK-nya tak terverifikasi, mungkin dianggap NIK ilegal. Padahal, itu sudah sesuai dengan yang tertera di KTP," ucap warga Kendal ini.

Ia pun segera mengurus persoalan NIK yang tak terdeteksi ini ke kantor Disdukcapil setempat. Di sana, ia diminta menunjukkan KTP elektronik asli miliknya.

Jika KTP belum tercetak, maka harus menunjukkan surat keterangan (suket) asli yang dikeluarkan Disdukcapil. "Oleh petugas kemudian dicek," tuturnya.

Smartphone ku tersertifikasi, kalau kamu? . #SobatKom, perangkat telekomunikasi seperti telepon pintar, laptop dan tablet ini wajib mempunyai sertifikasi Indonesia lho walaupun sudah tersertifikasi Internasional juga. Peraturan sertifikasi ini diatur dalam Peraturan Menteri Kominfo no. 18 tahun 2014 dan No. 23 tahun 2016. Pasal 1 dalam PM no.23/2016 menyebutkan bahwa setiap alat atau perangkat telekomunikasi yang dibuat, dirakit, dimasukkan untuk diperdagangkan dan digunakan di wilayah Indonesia wajib memenuhi standar yang telah ditetapkan dan berdasarkan izin sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. . Sertifikasi alat atau perangkat telekomunikasi  merupakan kegiatan penerbitan sertifikat yang diperuntukkan untuk telepon seluler, komputer genggam dan komputer tablet. Bentuk sertifikasi adalah dokumen yang menyatakan kalau tipe alat atau perangkat telekomunikasi telah sesuai terhadap standar yang telah ditetapkan di Indonesia. . Telepon pintarmu sudah sertifikasi belum? Ini cara mudah mengetahuinya! - Pastikan kemasan pada smartphone terdapat label memuat nomor sertifikat (12345)/SDPPI/Tahun - Cek nomer tersebut pada web: sertifikasi.postel.go.id - Pastikan smartphone bergaransi resmi distributor . Jika sudah sesuai berarti telepon pintarmu telah tersertifikasi dan legal digunakan di Indonesia. . #KominfoPedia

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kementerian Kominfo (@kemenkominfo) pada

Menurut keterangan petugas Disdukcapil, NIK miliknya 'luput' belum terdaftar di database kependudukan di Kemendagri. Sehingga, pihak Disdukcapil harus membuka database (server) di pusat guna mensinkronkan data kependudukan yang ada.

"Setelah disinkronkan, saya coba registrasi nomor ponsel lagi, dan berhasil. Sehari langsung berhasil, tapi kata petugasnya, kalau antrian sedang ramai, proses sinkronisasi bisa sampai 2x24 jam," tuturnya.

Ia menduga, persoalan NIK ini terjadi lantaran ia merupakan penduduk mutasi dari kabupaten lain. "Dulu KTP saya kan beralamat di Cilacap, tapi kemudian mutasi dan pindah ke Kendal, dengan NIK yang sama, bisa jadi itu penyebabnya NIK saya terselip," ucapnya.

Ditambahkan Setiawan, usai berhasil melakukan registrasi, ia pun merasa lega. Pasalnya, dua nomor ponsel yang dimilikinya telah digunakan bertahun-tahun lamanya.

"Setelah berhasil registrasi ulang, saya mendapat pemberitahuan, jika ada perubahan data kepemilikan atau kependudukan untuk langsung menghubungi gerai operator ponsel terdekat," imbuh dia.


TELEKOMUNIKASI

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0033 || diagnostic_api_kanan = 0.9023 || diagnostic_web = 6.2639

Close [X]
×